Yo..yo..yo..Kheif is in da house..

Wow udah lama juga ya gak nge-blog! Work has been crazy. Weekend pun habis dengan istirahat dan main sama Kheif. Yes, he’s back already. Yihaa!

Akhirnya tanggal 19-20 Maret yang lalu aku ke Padang jemput Kheif. Sebenernya aku ga terlalu cemen menye menye gak ada Kheif. Engga nangis nangis bombay krn kangen dan sebagainya. Tapi ternyata rasa rindu itu berubah bentuk menjadi uring2an dan sensi tingkat tinggi. Yang harusnya bisa berasyik masyuk honeymoon sama si papa, yg ada malah aku jd tambah nyebelin gitu. Karena sesungguhnya aku uring2an deep inside dan mood jd kacau. Sampai pd suatu hari aku dapet ‘ilham’. “Gak bener nih hidup kayak gini. “I want to live a regular normal life as a family, full team”. InsyaAllah sebulan di Padang sdh cukup bikin happy grandparents-nya dan juga cukup waktu buat oma nge-training si mba dengan bermacam wejangan the do and donts while I’m at work.

Gimana Kheif pertama kali ketemu aku? Cuek bebek. Lempeng aja. Nasib.. nasib.. 🙂
Dia lg tidur waktu jemput aku ke airport. Pas dia bangun lgsg digendong oma. Nyawanya kayanya blom ngumpul gitu. Bingung juga kali liat orang rame. Ada oma, opa, oma is, dan my in laws datuk, uwo dan uncu. Pas di gendong oma, dia scaning orang satu persatu. Mencari si opa rupanya. Dan dengan lempengnya dia liat gw cuma selewatan aja, tetep nyari opa. Huehue..

Tapi untungnya dia gak nolak pas gw gendong. Tapi tetep dia masih kaku gitu. Masih malu2 ga mau liat gw. Hihihi.. Awkward kagok gimanaa gitu dianya..hehehe.

Senangnya skrg sdh berkumpul kembali. Full team! Alhamdulillah 🙂

masih malu ketemu mama :)

masih malu ketemu mama 🙂

Kheif ke Padang

leaving on a jet plane

leaving on a jet plane

Hari ini kheif, oma dan mbak hom pergi ke Padang. Kheif dan mbak bakal liburan kurang lebih satu dua bulan. Huaaa, lamonyoo..:(

btw, banyak orang disekitar yang kaget dengan keputusanku pisah sementara dengan kheif dalam waktu yang relatif lama. Well, no surprised akupun mungkin bakal melakukan hal yg sama kalo liat ada orang lain yg melakukan itu. Pisah dengan bayi umur satu tahun yg bertambah lucu setiap harinya?? That’s huge!

Cuma setelah melalui banyak pertimbangan, akhirnya aku dan hubby memutuskan kheif boleh ikut oma ke Padang.

Kenapa ya aku yakin banget? Pastinya karena aku percaya bgt sama asuhan oma. Karena emakku itu ibuk bidan, papa dokter anak, jadi yakin banget mereka bisa memberikan gizi dan lingkungan yg sehat buat kheif. Belum lagi mereka tau banget gimana perawatan bayi/anak dan juga stimulasi yang baik. Aku tau ini krn aku liat gimana oma ngurus kheif kalo kebetulan lagi dateng ke jakarta. Selama oma di Jakarta mah aku bener2 bisa santai-santai deh, hihihi.

Pisah lama pasti bakal bikin aku kangen berat sama dia. Pasti ada saat-saat aku sedih keingetan dia. Tapi aku berencana utk selalu mengingat alasan2 aku ngijinin dia pergi.

Pertama aku pengen berbagi kebahagiaan dengan oma dan opa (dr pihak aku) dan uwo-datuk (dr pihak hubby) yang jarang-jarang banget ketemu cucunya. Aku pikir, kami gak pernah bisa membahagiakan mereka dengan materi, tp kami tetap bisa bahagiakan mereka lewat cucunya.

Kedua, aku baru pindah kerja ke tempat yang lebih jauh dr kantor sebelumnya. Berangkat jam 7 pagi pulang jam 8an malem, kadang lembur. Maklum probation dan newbie bgt di industri tsb. I really need to focus. Dan entah kenapa rasanya belom tega ninggalin kheif selama itu hanya berdua aja dengan si mbak. Selama kheif di padang aku juga ada rencana buat nyari-nyari kontrakan yg deket kantor (kantorku di blok M),dan kita pindah kesana. jadi aku bisa dateng siangan walopun pulangnya malem, hihi. Oya soal kantor baru tar aku cerita di posting terpisah ya (ge-er, mang ada yg mau tau ya? :p)

So, Selamat berlibur ya sayang, insyaAllah kita bakal ketemu lagi secepatnya ya baby..

Missing u so bad, my dear baby.. muachhh..

PadangTrip: Last day

Setelah lama tertunda aku mau lanjut cerita hari terakhir liburan singkat pulang kampung ini.
Karena pesawat siang, paginya kita mau jalan-jalan lagi ke kota. Tadinya pengen makan Soto Garuda, tp karena tutup akhirnya kita ke Pondok (Pecinan) aja buat makan es duren dan Gado-Gadonya yang maknyus. Tapi dasar gak jodoh, tukang gado2nya belum jualan. Apa mentang2 tanggalan merah krn Tahun Baru Islam dia jadi libur dagang,ya? Wkwk. Ya su deh, tak ada Gado-gado Es duren pun jadi.
@es durian Iko Gantinyo, Pondok
@es durian Iko Gantinyo, Pondok
 Habis makan, kita otw ke airport. Sebelumnya lewat pinggir pantai dulu, terus mampir ke RM. Bahagia beli nasi Ramas. Nasi Ramas ini rasanya beda bgt sama nasi padang yang ada di Jakarta. Enaaak banget! *nelen ludah*.
Sampe di airport, dadah-dadah sama Oma Opa. Sedih udah harus pisah lagi. Makasih ya oma opa, semoga kita ketemu lagi dalam waktu dekat dalama kesempatan yang berbahagia, hihihii.
@ ruang kokpit, Kheif is flying Airbus 320 🙂
Thanks to Om Pramugara yang baik hati yang nawarin kita untuk ke ruang om pilot alias kokpit pesawat. Dasar si papa dia gak mau dong nerima tawaran itu, mentang2 dia udah biasa kesono. Spontan aku lgsg bilang “mau”, hehehe. Jadilah kita ke ruang om pilot dan foto-foto.
Ternyata ye bok, kokpit pesawat itu dibawah ekspektasiku, hihi. Rada pabalatak 😛 Tapi ya, aku baru ngeh kenapa pilot identik dengan kaca mata item alias sunglasses. Apalagi yang merek Oakley ituh. Ternyata itu dikarenakan kaca pesawat kagak pake kaca filem alias terang benderang kayak Aquarium. Silau, mannnn!
Pemandangan dari kokpit sih kurang lebih sama dengan pemandangan dari jendela penumpang. Ya iyalah, pemandangan awan, huehue. Waktu kita di kokpit pilot bilang kita sedang terbang di atas selatannya Palembang.
Pesawat terbang dengan navigasi otomatis. Jadi pilot cuma duduk manis dan memperhatikan. Kalo take off dan landing aja tangannya baru nemplok ke joystick. Sebelah kiri joystick om pilot, kanan untuk co-pilot. Gitchuuu ternyata. Maklum saya ndeso bgt. Seumur2 naik pesawat malah belum pernah tau toilet pesawat itu kayak apa :p
it was a wonderful flight. Main ke kokpit, jalan2 dan duduk di bangku2 kosong lainnya. Kheif pinter banget. Happy dan gak rewel sama sekali.
Dari pengamatanku, ini bbrp tips untuk bawa bayi naik pesawat:
1. Pastikan perutnya kenyang, tapi masih ada ruang buat minum asi/susu pas saat landing dan take off.
2.Duduk di dekat jendela supaya baby bisa liat pemandangan luar.
3. Bawa mainan atau biarkan dia memainkan ‘barang2’ yang ada di dalam pesawat. Kheif demen mainin aqua gelas, meja lipat, in-flight magazine, manjat2 kursi, dll.
4. Ternyata nyumpel telinga baby dengan kapas tidak direkomendasikan. Om pramugara malah nyuruh mama copotin kapasnya.
it’s a wrap! We landed safely, Alhamdulillah. Hello (again) Jakarta!

Padang trip: Day 3 (part two)

 

Senin , 6 Desember 2010

Lanjut mang!
Dari rumah uwo datuk di Ampang gadang kita balik ke rumah oma opa di Padang. Sepanjang jalan pulang Kheif pinter, gak rewel. Di mobil mama kasih jeruk utk pertama kalinya. Kheif suka, tp ga bole sering2 dulu ya,Nak krn kheif alergi. Abis makan jeruk disekitar bibir/pipi jd merah2.
Setelah satu jam lebih dimobil, kita berhenti utk istirahat dulu di Padang Panjang. Tp kali ini bukan di Sate Mak Syukur spt kemarin, tp di Masjid. Mama mau taro Kheif gogoleran biar punggungnya gak pegel.
Waktu itu banyak kakak2 yg sedang TPA. Umurnya kira2 5/6 tahun. Begitu liat Kheif mrk langsung nyamperin ngerubutin  dan goda2in Kheif. Dan yg digodain kesenengan..-__-‘ sayang kebanyakan dr mrk lagi pilek kayaknya. Srat sret srot idung, ya wes lah Kheif mama angkat lagi keluar drpd ketularan. Padahal golerannya baru sebentar 😦
Di parkiran masjid ternyata si Papa lagi makan sate (again). Karena papa bilang enak, maka mamapun gak tahan buat ikutan bergabung (pdhal emang gemblung aja) hehe. Dan ternyata bener, sate nya enak! Padahal cuma sate gerobak pinggir jalan gitu. Ah, sate padang mmg ga ada matinya dimakan pake kripik!!
Yuk, lanjut jalan lagi. Pengen cepet sampe Padang biar masih sempat makan malam keluarga besar. Maklum, ini pertama kalinya kita ngumpul sejak ada Kheif dan Ara, kumplit!.
sebelom dinner out denger opa main organ dulu :)
sebelom dinner out denger opa main organ dulu 🙂
Perjalanan pulang rasanya lbh cepat dari pergi kemarin. Jam 5 kita udah sampe Padang. Dan jam 7 kita langsung cabcus buat makan malam ke resto.
Karena ada bayi2, jd kita pilih resto yg baby friendly dan ber-AC. Pilihan jatuh ke Hau’s Tea di deket Masjid Nurul Iman arah ke Pondok.
 
Akhirnyaaa, kita ngumpul juga kumplit ada Opa oma, anty Dinda, Om ari, tante Uci dan Ara, Papa dan mama Kheif sama Kheif juga cencunyaa. Tadinya aku pgn bgt foto keluarga di studio tp gak sempat waktunya. Akhirnya, foto2 di resto aja. Ngebajak si mas-mas waiter buat fotoin kita kumplit sekeluarga 🙂
kel besar dr H. Amrin Alkamar Sp.A
Seneeeeeng banget. It’s like my dream comes true. It’s so nice being with family. Semoga Allah memanjangkan jodoh kami semua shg kami bisa berkumpul lagi dalam suasana yang bahagia..Amin.
*To be continued ..

Padang trip: Day 3 (part one)

Senin, 6 Desember 2010

Ayooo, mari kita lanjut cerita pulang kampungnya Kheif yang pertama ini ke Padang dan Ampang Gadang, shall we?!

Wuahh, pagi ini spesial banget deh. Special krn dibangunin sama kokokan ayam dari kandang sebelah rumah. “Kukuruyuuuuuk…kukuruyuuuk…” Hehe, pertama kalinya nihb denger yang beginian. Selain suara ayam, ada suara burung balam juga. Bunyinya gini “kerrr…kerrrrrrr…” Hihi..sahut2an di subuh buta. Whatta precious!

Pagi ini kita banyakan di rumah. Aku mmg sengaja gak mau bawa Kheif naik mobil krn siang nanti kita mau balik ke Padang. Berarti bakal 4jam di jalan. Kasian Kheif deh.

Di rumah Kheif main2 sama Uwo, Uncu, Datuk dan Amak. Oh iya, banyak juga tetangga yang datang utk liat Kheif. Kebiasaan disini kalo datang liat bayi tuh bukan bawa kado bayi, tapi bawa beras dan telur. Lumayaaaan bgt euy!!! Tp gak mungkin di bawa ke Jakarta -__-‘ *emak perhitungan*

Setelah paginya sarapan nasi goreng, tebak dong snack jam 10-nya apa? Favoritku si buah berduri alias Durian. Sebenernya aku ga bole makan duren krn Kheif ada alergi. Tapi aku bener-bener gak kuat iman ngeliatnya. Duren ini jatoh sendiri dari halaman depan. I believe it fell for me! *mulai lebay*. Mil sampe bela2in ke pasar buat beli Lamang yg akan jd pendamping makan duren.

Jadi lamang itu adalah beras ketan + air (santen) yg di masukkan kedalam batang bambu dan di bakar. Biasa disajikan dengan tapai (tape). Aku sendiri baru tau lho kalo ternyata di kampung hubby, kebiasaannya adalah makan duren sama lamang. Kalo di Padang, biasanya duren dimakan dengan ketan (dimasak biasa) dan ditabur kelapa parut diatasnya. Pokoknya mau dimakanb dgn lamang ataupun ketan, tetep enaaaaaak..*elus perut lagi*

Sayangnya aku dilarang MIL makan banyak2 krn menyusui. Padahal menurut @aimi_asi busui boleh lho makan duren. Cuma MIL tetep ga ngijinin. Padahal beliau gak tau lho kalo duren itu mmg msk ke daftar buah yg blm boleh dikenalkan ke Kheif karena alerginya itu. 😛

Jadinya aku cuma dijatah makan 4 biji dan aku curi lg 2 biji! Hahahaha. Hubby ga makan samsek krn mmg gak doyan. Hiiiii..gak asik ah.

Oiya, tadi malam Kheif dapet 2 cincin emas dari Uwo dan Datuk. Awalnya aku bingung. Buat apa sih bayi pake cincin emas segala. Cowok pula. Ternyata itu adalah kebiasaan di Sumatera Barat pada umumnya kalau pada ngebeliin emas buat cucunya. Hoooooh, baru tau. Eh, kebiasaan beliin emas buat mantu juga pasti ada. Iya kan?! Iya,kan??! *ngareeep* -__-‘

Karena cuma sekadar ‘simbol’ maka sebelum tidur Uwo-pun mengorder agar cincinnya di copot sblm tidur dan disimpan. Ckckck, kecil-kecil investasinya udah emas,bok.

Eniwei, markijut. Mari kita lanjut..

Akhirnya, stlh bobo siang enak barang sejaman, sehabis dzuhur kita udh hrs cabcus balik ke Padang.

Daaan, kita dibekelin banyak banget sama Uwo. Ada ikan gurame goreng, teri goreng fav Hubby, kue bika, telur, beras, pisang, cabe satu kilo, kipang kacang, kripik balado, belut kering, dan lain-lain. Wuiiih, makanan sampe semingguan udah terjamin banget nih! *jungkir balik*

Duh, gak kerasa ya bentar banget kita di kampung. Sama singkatnya dgn kedatangan Presiden Obama ke Jakarta tempo hari. *loh*. Yah semoga pertemuan yang singkat ini bisa membahagiakan Uwo, Datuk, Uncu dan Amak. Semoga kita semua diberi umur panjang dan jodoh untuk berjumpa lagi. Amin..

Terima kasih banyak atas semuanya ya Uwo dan Datuk 😉

Padang trip: Day 2

5 Desember 2010
Ayo lanjut cerita liburannya Kheif pulang kampung ke Padang,yook!
ki-ka: @bofet rajawali juanda, Sate Mak Syukur
ki-ka: @bofet rajawali juanda, Sate Mak Syukur
Pagi-pagi aku telat bangun dari kasur karena Kheif agak rewel. Bangun-bangun kaget krn cuma tinggal aku doang di kasur. Gak ada si papa dan Kheif. Saking kagetnya, aku sampe celingak celinguk  nyari ke bawah kasur, takutnya Kheif jatoh. D’oh! -__-‘
 
Taunya Kheif n papa udah bangun duluan. Thank God! 🙂 dari jendelan kamar, aku liat Kheif udh di taman depan di gendong-gendong opa. Whatta precious beautiful scene! 🙂
 
Gak lama si Oma ngajak nyari sarapan lontong Padang di taplau alis tapi lauik aka tepi(pinggir) pantai. Meluncurlah kita minus si Opa yg jaga kandang nunggu pasien yg udh janjian mau dateng. Tp sblmnya kita jemput Oma Is dulu, ngajak sarapan bareng.
 
Ternyata Oma Is pny ide yg lebih brilian. Kita diajak ke bofet Rajawali Juanda. Aku belom pernah kesini. Rasanya jaman aku tinggal di Padang dulu bofet ini belom ada deh. Menunya macem-macem mulai dari Soto Padang, Sop buntut, Gado-gado, Lontong sayur Padang,,,semuanya enak! *obama mode:On* yang very recomended sih Gado-gado dan soto-nya. As a starter aku pesen soto dan hubby pesen Gado-gado. Tapi setelah nyicipin punya hubby, begitu sotoku habis aku lgsg nambah pesen Gado-gado. *tutup muka*. Sebenernya malu sih, cuma aku doang yg nambah. Plus takut gak abis juga. Tapi aku takut nyesel. Nyesel gak nambah dan terbanyang-bayang mulu. Kalo udh di Jakarta kan bisa ribet urusannya 😛
 
Sehabis sarapan, mampir bentar ke rumah kerabat, lalu pulang dan siap-siap berangkat ke kampungnya hubby di Ampang gadang, Payakumbuh, Kab. 50kota. Sekitar 4jam jika ditempuh dengan mobil.
 
Dari rumahku di Padang, kita jemput Uncu Tila *adiknya hubby* ke kampusnya dan cabcus bareng ke rumah ortunya hubby.
 
Sepertiga perjalanan Kheif bobo. Begitu masuk kota Padang Panjang Kheif bangun. Right on time buat makan siang-nya. Akhirnya kita berhenti di Sate Mak Syukur. Sate ini juga banyak lho di mal-mal Jakarta. Emang udah punya nama banget. Ciri khasnya dagingnya kayak dadu, bukan pipih lebar spt sate Padang lain. Kuahnya juga berwarna kekuningan dan rasanya uenak, rek!
Saking enaknya, Kheif aja doyan! -__-‘ Yes, si Kheif gak mau makan nasi tim-nya alias GTM. Akhirnya aku potong-potong kecil ketupat dan dagingnya trus disuapin ke dia. Minus kuah sate tentunya. Dan dia..doyaaan aja gitu. Habis 2 tusuk sate. Oooh, kamu mmg anak mama..sesama pecinta sate Padang 😀
 
Habis makan kita lanjut jalan lagi dan kurang lebih 2 jam kemudian sampe di kampung si papa. Disambut oleh Uwo dan Datuk (nenek dan kakek) dan juga Amak, neneknya hubby. They were so happy meeting Kheif. Apalagi buat Amak. It was her first time meeting Kheif.
 
Seneng deh akhirnya keinginan bawa kheif ke desa bisa tercapai. Seneng banget waktu Kheif bisa (finally!) Liat ayam, kucing, dan bunga. Secara selama ini di apartemen, jangankan itu semua, cicak di dinding aja gak ada -__-‘
 

melepas rindu ^_^

Kheif seneng liat ayam yg matok2 makanannya, seneng waktu mama petikin bunga buat Kheif, dan kaget cari2 darimana suara kukuruyuk ayam berasal 🙂
 
Wisata kuliner pun dilanjutkan. Tapi di rumah aja krn udah malem. Uwo udh masak makanan favorit hubby, dendeng kuah dan ikan gurame balado buat makan sore dan sate Danguang-danguang ‘Inbur’ *sejenis sate padang*  buat malem. Aku sengaja minta yg gak pake ketupat/lontong. Aku pengen makan daging dan keripik singkong balado yg di campur di kuah sate. Slurrrp, my fave!! So far, sate ini favorit aku banget. Rasanya blm nemu sate yg dagingnya seempuk ini di Jakarta. 
And again, perut kenyang, hati senang, mari kita ke alam mimpi, melayang…
 
It’s really good to experience quiet and peace rural living once in a while. Perfect getaway from hectic Jakarta. Subhanallah Alhamdulillah..we get to experience both urban and rural living.
 
Zzzzzz…
*To be continued..*

Bandung: Kheif’s 1st road trip (part 2-end)

Day 2

Minggu, 4 Juli 2010

Lanjutttttt maaaanggg….

Hari kedua udah gak ada agenda yg mengikat lagih. Harusnya sih aku pergi ke reuni akbar sma. Tapi kok ya gimana gitu rasanya misahin Kheif sama oma opanya walopun cuma sebentar. Karena kan besok senen oma opa udh pulang ke Padang. Jadi rasanya aku pengen bgt manfaatin waktu supaya oma opa bisa sama2 Kheif terus. Memang dari dulu aku suka kepikiran klo aku tuh kayaknya jarang bgt  melakukan sesuatu yang bisa bikin ortuku hepi. Lalu aku pikir, salah satu yang bisa aku lakuin utk membahagiakan mereka mungkin dengan kasi mereka cucu. haha, pikiran yang aneh.

Eniweisssss, hari kedua di bandung Kemal masih sehepi hari kemaren. Kemal seneng bgt boboan di kasur hotel. Guling2an, ketawa2. Dia gak pernah nangis dan rewel lho selama di bandung n di perjalanan. Hebattt anak mama!!

Candra ya nak? alias candu raun 😀

Nanti klo Kemal gedean kita jalan2 lagi ya. Kita pulang kampung ke Padang n Ampang Gadang,okeeeyyy!!!

Ket Foto:

1. Check out @Lobby hotel

2 & 3. Pamitan dulu. @Rumah Oma Ri

4. Lunch @Kelapa Lagoon

Bandung:Kheif 1st road trip (part 1)

Day 1

Sabtu, 3 Juli 2010

Horeyyy, hari yang ditunggu2 datang juga. Jam 5.30am kita cabcus ke Bandung. Curang bgt, karena aku, Kemal dan si papa belakangan bagun kita ga mandi deh. Sementara Oma Opa dan Anty Dinda mandi. Curang bgt, janjinya berangkat subuh ga usah mandi.Cukup gosong gigi, cuci muka, sholat n ganti baju. huhu, Tertipu aku..T_T

Kali ini si Papa bisa duduk santei di mobil jadi penumpang. Karena ada mobil plus supirnya dari salah satu perusahan farmasi ternama di Indonesia raya yang bermarkas di Bandung. Inisialnya S, akhirannya E *ga penting*. Eniweisss, terima kasih ya depan S belakang E. AKu akan menjadi pelanggan setiamu deh klo hrs beli obat. Tp insyaAllah aku tetep pengen sehat walopun ada obat gratis sekalipun darimuh.

Hokehh kembali ke leptop. Perjalanan ke Bandung lancar jaya!  Kemal mama pangku, kadang di taro car seat juga. Tapi banyakan mama pangku sih. Ternyata not bad juga mangku Kemal ke luar kota. Entah kenapa klo naik Kibby di Jakarta kemal malah kliatan lebih comfy di carseatnya ketimbang di pangku.

Jam 8 am udeh sampe di Bandung, tepatnya di rumah Oma Ri di Setramurni. Disana udah ngumpul keluarga2 yg lain. Oya. kita ke Bandung ini dalam rangka pesta pernikahannya adek sepupuku.

Nelpon2 ke hotel,ternyata hotel baru bisa cek in jam 13-13.30 sodara sodarahh!! Lambreta lambada. Katanya karena hotel lagi rame berattt. Ya wes lah, kita jalan2 aja dulu. Memanfaatkan waktu yg ada. Abis Kemal mandi kita cabcuss. Ya. sehabis Kemal mandi. emak dan bapaknya tetep ngegembel. Biarin. yang penting wangi. wokekeke.

Bingung mau kemana. Ya sud lah, ke anak kecil FO aja di jl. Cimandiri belakang Gedung Sate. Sebenernya udah janjian sama Ami bundinya Keyza utk ketemuan besok Minggu. Tapi karena terjadi salah paham dlm membaca sms, dakupun maen nylonong aje ke sono duluan. Jadi ceritanya, Sibundi sms bilang klo Opera mini di hp nya ke remove. dan bilang “see you on monday”. dan aku pun menerjemahkan dengan bebas. “oh, kali ga jadi ketemuannya hari minggu. karena ga bisa update posisi di twitter. kali see u di twitter or ym aja hari senen”. Jedanggggg, interpretasi sebebas-bebasnya. Maklum, berangkat subuh belom mandi, wekekek.

Sebenernya aku ga ada agenda buat belanja belanji baju Kemal. Secara udah banyak masih lumayan banyak jumlah yg bisa dipake. Pleussss, mending uangnya di pake buat beli perlengkapan perang di dapur utk masak MPASI Kemal akhir bulan ini *emak irit*. Tapi akhirnya beli 2pasang piyama bobo juga *gak konsisten* dan satu dress buat Ara. Abis itu, cabcusss Sam’s Strawberry corner di Dago. Kalo ini sih rikuesnya si papa. Mam mi ayam dan fresh stroberi juice (foto 3) then off we go ke hotel Garden Permata di daerah Setrasari. Sampe sana jam 12an dan tetep kamarnya belon siap. Liat tuh gaya Kemal duduk di sofa cantik sambil nunggu kamar kitah redih (foto 4). And again, makasih buat Sponsor-sebuah perusahaan farmasi yg aku lupa namanya-buat sponsorin kita hotelnya. *banci gretongan* 😀

Kamarnya sebelahan ama kamar Oma Opa. Cihuyy, bepergian gak bawa mbak mmg ternyata pilihan yang tepat ketupat. Mama papa hanimun lagi sama Kemal juga :p Kita cuddling betiga di kasur nan empuk, senangnyaaaah. Tapi sayang, kamar mandinya ga pake bath tub. Jadi rencana Kemal berenang jadi batal. Padahal udh beli baju renang dan neck ring segala lho sebelum pergi *meratapi nasib*

Abis bobok2 sebentar kita siap2 utk cabcus ke Resepsi. Kemal pake baju baru. Pake kemeja kotak2, jeans hitam, dan sepatu!!! Ganteng bgt anak mama. Kayak udah gede bangettt! Ini semua idenya Oma. klo mama sih seneng liat Kemal kyk bayi. Mama pakein jumper terusss biar kyk bayi. oh, my baby 😉 oh ya sepatu juga. Klo aku berprinsip ga mau bli barang yg ga manfaat. Wong bayi blm bs jalan berarti blm butuh sepatu. Emang sih gaya, tp buang duit menurutku, gak manfaat. Maklumlah emak bapaknya blum jadi direktur sih :p Tapiii, si Oma pengennya lain. dan Oma bliin sepatu. Ya wes, klo dikasih mosok ditolakk??? Wekekekkekekek…Dan voilaaaa, guanteng bgt anak mama jadinya (foto 1&2).

di pesta itu aku bingung. Kemal jadi bintangnya. di colak colek gemes sana sini. maap ya om dan tante penganten 😀

bersambung part 2..stay tune!

Bandung trip: Persiapan

Wohooo, insyaAllah awal juli nanti akan menjadi road trip pertama bebih Kemal (5mos++) keluar kota, ke Bandung tepatnya. Ada sepupuku yang nikah plus reuni akbar SMA ku.

Dan sebagai emak banci well-prepared bin well-organized, aku mau bikin list nih apa2 aja yang musti dibawa biar perjalanan jadi aman, nyaman, dan menyenangkan.

1. Carseat

Karena keseringan duduk di carseat, bebih Kemal jadi suka cranky kalo duduk di pangkuan. Dan begitu dikembalikan ke carseatnya, dia jadi anteng lagi.

2. Bantal penahan/penyangga kepala

Well, aku sama sekali ga tau nih apa namanya. sebenernya bantal ini adalah bantal yg di disain utk diletakkan di sisi kiri kanan baby yang lagi tidur. Supaya berasa aman ada yang nemenin. Itu kata mbak SPG-nya lho. Mereknya Le Monde. Modelnya kayak 2 bantal guling yang disambung dengan kain antara satu dengan yg lainnya. Ukurannya juga gak sepanjang guling baby yg biasanya.

Gak sengaja nemu ini di Metro PIM 1. Kupikir lumayan nih buat ganjel kepala baby di carseat biar gak pegel miring2 pas doi tidur. Dan untuk meminimalisir guncangan di jalan juga. Habis aku sempet parno krn mamaku ngelarang taro bebih Kemal di carseat-nya klo lagi tidur. Katanya klo sering kena guncangan di jalan, jadi lebih rentan kejang. hii,amit amit. Mudah-mudahan setelah liat bantal ini mama jd ga khawatir lagi. Aminnn *komat kamit*

3. Carrier Sleepy Wrap 

Buat persiapan kali2 aja bebih Kemal bosen di strollernya dan pengen di gendong. Apalgi nidurinnya musti di gendong dulu. Berat bok, 7,7kg!

4. Tatakan mandi Carter

Secara nginep di hotel. Ga mungkinlah bawa2 jolang mandinya. Mandi di bath tub juga tampak kegedean,hoho. Jadilah pake tatakan mandi ini *d’oh ini benda namanya apa ya?*. Pokonya di gambar kotaknya, si bebih bisa di mandiin di wastafel pake ini. Karena masih 5 bulan, pinggang blm kuat n blm bisa duduk.Coba kalo bisa, aku dudukin di bathtub trus guyur deh pake shower :p

5. Mainan

Bawa mainan kecil dan berbunyi aja biar doi gak bosen. Syukur2 tar di bandung bisa beli mainan juga *hidden agenda*

6. Obat dan toiletries

Pokoke segala macam obat2an, termometer, dan nasal aspirator kudu di bawa buat jaga2. Sedia payung sebelum hujan. Tapiii, mudah2an gak hujan deh. Gak sakit dan gak  hujan Literally! c’mon bandung, be good to us 😉

Toiletries juga musti komplit plit plit. Secara Kemal atopik, jadi segala macam cream-nya musti dibawa. Can’t live without it! *lebay*

7. Clothes

Mulai dari Jaket, jumper tak berlengan, lengan pendek, lengan panjang, celana pendek, panjang, overall, topi, sarung tangan, kaos kaki, kaos dalem

8. Others

Di kategori ini  ada diaper, handuk, selimut, sapu tangan/washcloth buat iler, washcloth buat mandi, plastik kresek dan plastik gula buat sampah.

Optional:

Pompa Asi, Botol susu, mini warmer dan sterilizer. Masih blm tau nih mau bawa ini apa engga. Tapi kalopun bawa, mungkin bakal bawa yang manual aja.cuma buat ngempesin doang  *ban kali dikempesin,ekekek*. Karena Kemal biasanya suka jarang mimik klo lg jalan2. Tau2 PD udah penuh aja. Dan pas di mimikin, doi suka bete kalo kepenuhan.

Hoaaaa, banyak juga ya. Bener deh kata orang2, klo bawa bayi heboh ama bawaannya aja. Mudah2an muat nih di mobil. Secara yang pergi rombongan Mama papaku, adikku, aku, hubby, Kemal dan supir. Mudah-mudahan muat (-_-‘)

kayaknya segini dulu catatan ini. Perginya juga masih 10 hari lagi. Mau mikir lagi nih…apa lagi ya, ya kudu dibawa….

wooohoooo…!!

*oops, i cant be too excited. biasanya klo terlalu excited malah ga jadi*

*LEMPENG* 😀