PadangTrip: Last day

Setelah lama tertunda aku mau lanjut cerita hari terakhir liburan singkat pulang kampung ini.
Karena pesawat siang, paginya kita mau jalan-jalan lagi ke kota. Tadinya pengen makan Soto Garuda, tp karena tutup akhirnya kita ke Pondok (Pecinan) aja buat makan es duren dan Gado-Gadonya yang maknyus. Tapi dasar gak jodoh, tukang gado2nya belum jualan. Apa mentang2 tanggalan merah krn Tahun Baru Islam dia jadi libur dagang,ya? Wkwk. Ya su deh, tak ada Gado-gado Es duren pun jadi.
@es durian Iko Gantinyo, Pondok
@es durian Iko Gantinyo, Pondok
 Habis makan, kita otw ke airport. Sebelumnya lewat pinggir pantai dulu, terus mampir ke RM. Bahagia beli nasi Ramas. Nasi Ramas ini rasanya beda bgt sama nasi padang yang ada di Jakarta. Enaaak banget! *nelen ludah*.
Sampe di airport, dadah-dadah sama Oma Opa. Sedih udah harus pisah lagi. Makasih ya oma opa, semoga kita ketemu lagi dalam waktu dekat dalama kesempatan yang berbahagia, hihihii.
@ ruang kokpit, Kheif is flying Airbus 320 🙂
Thanks to Om Pramugara yang baik hati yang nawarin kita untuk ke ruang om pilot alias kokpit pesawat. Dasar si papa dia gak mau dong nerima tawaran itu, mentang2 dia udah biasa kesono. Spontan aku lgsg bilang “mau”, hehehe. Jadilah kita ke ruang om pilot dan foto-foto.
Ternyata ye bok, kokpit pesawat itu dibawah ekspektasiku, hihi. Rada pabalatak 😛 Tapi ya, aku baru ngeh kenapa pilot identik dengan kaca mata item alias sunglasses. Apalagi yang merek Oakley ituh. Ternyata itu dikarenakan kaca pesawat kagak pake kaca filem alias terang benderang kayak Aquarium. Silau, mannnn!
Pemandangan dari kokpit sih kurang lebih sama dengan pemandangan dari jendela penumpang. Ya iyalah, pemandangan awan, huehue. Waktu kita di kokpit pilot bilang kita sedang terbang di atas selatannya Palembang.
Pesawat terbang dengan navigasi otomatis. Jadi pilot cuma duduk manis dan memperhatikan. Kalo take off dan landing aja tangannya baru nemplok ke joystick. Sebelah kiri joystick om pilot, kanan untuk co-pilot. Gitchuuu ternyata. Maklum saya ndeso bgt. Seumur2 naik pesawat malah belum pernah tau toilet pesawat itu kayak apa :p
it was a wonderful flight. Main ke kokpit, jalan2 dan duduk di bangku2 kosong lainnya. Kheif pinter banget. Happy dan gak rewel sama sekali.
Dari pengamatanku, ini bbrp tips untuk bawa bayi naik pesawat:
1. Pastikan perutnya kenyang, tapi masih ada ruang buat minum asi/susu pas saat landing dan take off.
2.Duduk di dekat jendela supaya baby bisa liat pemandangan luar.
3. Bawa mainan atau biarkan dia memainkan ‘barang2’ yang ada di dalam pesawat. Kheif demen mainin aqua gelas, meja lipat, in-flight magazine, manjat2 kursi, dll.
4. Ternyata nyumpel telinga baby dengan kapas tidak direkomendasikan. Om pramugara malah nyuruh mama copotin kapasnya.
it’s a wrap! We landed safely, Alhamdulillah. Hello (again) Jakarta!

Padang trip: Day 3 (part one)

Senin, 6 Desember 2010

Ayooo, mari kita lanjut cerita pulang kampungnya Kheif yang pertama ini ke Padang dan Ampang Gadang, shall we?!

Wuahh, pagi ini spesial banget deh. Special krn dibangunin sama kokokan ayam dari kandang sebelah rumah. “Kukuruyuuuuuk…kukuruyuuuk…” Hehe, pertama kalinya nihb denger yang beginian. Selain suara ayam, ada suara burung balam juga. Bunyinya gini “kerrr…kerrrrrrr…” Hihi..sahut2an di subuh buta. Whatta precious!

Pagi ini kita banyakan di rumah. Aku mmg sengaja gak mau bawa Kheif naik mobil krn siang nanti kita mau balik ke Padang. Berarti bakal 4jam di jalan. Kasian Kheif deh.

Di rumah Kheif main2 sama Uwo, Uncu, Datuk dan Amak. Oh iya, banyak juga tetangga yang datang utk liat Kheif. Kebiasaan disini kalo datang liat bayi tuh bukan bawa kado bayi, tapi bawa beras dan telur. Lumayaaaan bgt euy!!! Tp gak mungkin di bawa ke Jakarta -__-‘ *emak perhitungan*

Setelah paginya sarapan nasi goreng, tebak dong snack jam 10-nya apa? Favoritku si buah berduri alias Durian. Sebenernya aku ga bole makan duren krn Kheif ada alergi. Tapi aku bener-bener gak kuat iman ngeliatnya. Duren ini jatoh sendiri dari halaman depan. I believe it fell for me! *mulai lebay*. Mil sampe bela2in ke pasar buat beli Lamang yg akan jd pendamping makan duren.

Jadi lamang itu adalah beras ketan + air (santen) yg di masukkan kedalam batang bambu dan di bakar. Biasa disajikan dengan tapai (tape). Aku sendiri baru tau lho kalo ternyata di kampung hubby, kebiasaannya adalah makan duren sama lamang. Kalo di Padang, biasanya duren dimakan dengan ketan (dimasak biasa) dan ditabur kelapa parut diatasnya. Pokoknya mau dimakanb dgn lamang ataupun ketan, tetep enaaaaaak..*elus perut lagi*

Sayangnya aku dilarang MIL makan banyak2 krn menyusui. Padahal menurut @aimi_asi busui boleh lho makan duren. Cuma MIL tetep ga ngijinin. Padahal beliau gak tau lho kalo duren itu mmg msk ke daftar buah yg blm boleh dikenalkan ke Kheif karena alerginya itu. 😛

Jadinya aku cuma dijatah makan 4 biji dan aku curi lg 2 biji! Hahahaha. Hubby ga makan samsek krn mmg gak doyan. Hiiiii..gak asik ah.

Oiya, tadi malam Kheif dapet 2 cincin emas dari Uwo dan Datuk. Awalnya aku bingung. Buat apa sih bayi pake cincin emas segala. Cowok pula. Ternyata itu adalah kebiasaan di Sumatera Barat pada umumnya kalau pada ngebeliin emas buat cucunya. Hoooooh, baru tau. Eh, kebiasaan beliin emas buat mantu juga pasti ada. Iya kan?! Iya,kan??! *ngareeep* -__-‘

Karena cuma sekadar ‘simbol’ maka sebelum tidur Uwo-pun mengorder agar cincinnya di copot sblm tidur dan disimpan. Ckckck, kecil-kecil investasinya udah emas,bok.

Eniwei, markijut. Mari kita lanjut..

Akhirnya, stlh bobo siang enak barang sejaman, sehabis dzuhur kita udh hrs cabcus balik ke Padang.

Daaan, kita dibekelin banyak banget sama Uwo. Ada ikan gurame goreng, teri goreng fav Hubby, kue bika, telur, beras, pisang, cabe satu kilo, kipang kacang, kripik balado, belut kering, dan lain-lain. Wuiiih, makanan sampe semingguan udah terjamin banget nih! *jungkir balik*

Duh, gak kerasa ya bentar banget kita di kampung. Sama singkatnya dgn kedatangan Presiden Obama ke Jakarta tempo hari. *loh*. Yah semoga pertemuan yang singkat ini bisa membahagiakan Uwo, Datuk, Uncu dan Amak. Semoga kita semua diberi umur panjang dan jodoh untuk berjumpa lagi. Amin..

Terima kasih banyak atas semuanya ya Uwo dan Datuk 😉

Padang trip: Day 2

5 Desember 2010
Ayo lanjut cerita liburannya Kheif pulang kampung ke Padang,yook!
ki-ka: @bofet rajawali juanda, Sate Mak Syukur
ki-ka: @bofet rajawali juanda, Sate Mak Syukur
Pagi-pagi aku telat bangun dari kasur karena Kheif agak rewel. Bangun-bangun kaget krn cuma tinggal aku doang di kasur. Gak ada si papa dan Kheif. Saking kagetnya, aku sampe celingak celinguk  nyari ke bawah kasur, takutnya Kheif jatoh. D’oh! -__-‘
 
Taunya Kheif n papa udah bangun duluan. Thank God! 🙂 dari jendelan kamar, aku liat Kheif udh di taman depan di gendong-gendong opa. Whatta precious beautiful scene! 🙂
 
Gak lama si Oma ngajak nyari sarapan lontong Padang di taplau alis tapi lauik aka tepi(pinggir) pantai. Meluncurlah kita minus si Opa yg jaga kandang nunggu pasien yg udh janjian mau dateng. Tp sblmnya kita jemput Oma Is dulu, ngajak sarapan bareng.
 
Ternyata Oma Is pny ide yg lebih brilian. Kita diajak ke bofet Rajawali Juanda. Aku belom pernah kesini. Rasanya jaman aku tinggal di Padang dulu bofet ini belom ada deh. Menunya macem-macem mulai dari Soto Padang, Sop buntut, Gado-gado, Lontong sayur Padang,,,semuanya enak! *obama mode:On* yang very recomended sih Gado-gado dan soto-nya. As a starter aku pesen soto dan hubby pesen Gado-gado. Tapi setelah nyicipin punya hubby, begitu sotoku habis aku lgsg nambah pesen Gado-gado. *tutup muka*. Sebenernya malu sih, cuma aku doang yg nambah. Plus takut gak abis juga. Tapi aku takut nyesel. Nyesel gak nambah dan terbanyang-bayang mulu. Kalo udh di Jakarta kan bisa ribet urusannya 😛
 
Sehabis sarapan, mampir bentar ke rumah kerabat, lalu pulang dan siap-siap berangkat ke kampungnya hubby di Ampang gadang, Payakumbuh, Kab. 50kota. Sekitar 4jam jika ditempuh dengan mobil.
 
Dari rumahku di Padang, kita jemput Uncu Tila *adiknya hubby* ke kampusnya dan cabcus bareng ke rumah ortunya hubby.
 
Sepertiga perjalanan Kheif bobo. Begitu masuk kota Padang Panjang Kheif bangun. Right on time buat makan siang-nya. Akhirnya kita berhenti di Sate Mak Syukur. Sate ini juga banyak lho di mal-mal Jakarta. Emang udah punya nama banget. Ciri khasnya dagingnya kayak dadu, bukan pipih lebar spt sate Padang lain. Kuahnya juga berwarna kekuningan dan rasanya uenak, rek!
Saking enaknya, Kheif aja doyan! -__-‘ Yes, si Kheif gak mau makan nasi tim-nya alias GTM. Akhirnya aku potong-potong kecil ketupat dan dagingnya trus disuapin ke dia. Minus kuah sate tentunya. Dan dia..doyaaan aja gitu. Habis 2 tusuk sate. Oooh, kamu mmg anak mama..sesama pecinta sate Padang 😀
 
Habis makan kita lanjut jalan lagi dan kurang lebih 2 jam kemudian sampe di kampung si papa. Disambut oleh Uwo dan Datuk (nenek dan kakek) dan juga Amak, neneknya hubby. They were so happy meeting Kheif. Apalagi buat Amak. It was her first time meeting Kheif.
 
Seneng deh akhirnya keinginan bawa kheif ke desa bisa tercapai. Seneng banget waktu Kheif bisa (finally!) Liat ayam, kucing, dan bunga. Secara selama ini di apartemen, jangankan itu semua, cicak di dinding aja gak ada -__-‘
 

melepas rindu ^_^

Kheif seneng liat ayam yg matok2 makanannya, seneng waktu mama petikin bunga buat Kheif, dan kaget cari2 darimana suara kukuruyuk ayam berasal 🙂
 
Wisata kuliner pun dilanjutkan. Tapi di rumah aja krn udah malem. Uwo udh masak makanan favorit hubby, dendeng kuah dan ikan gurame balado buat makan sore dan sate Danguang-danguang ‘Inbur’ *sejenis sate padang*  buat malem. Aku sengaja minta yg gak pake ketupat/lontong. Aku pengen makan daging dan keripik singkong balado yg di campur di kuah sate. Slurrrp, my fave!! So far, sate ini favorit aku banget. Rasanya blm nemu sate yg dagingnya seempuk ini di Jakarta. 
And again, perut kenyang, hati senang, mari kita ke alam mimpi, melayang…
 
It’s really good to experience quiet and peace rural living once in a while. Perfect getaway from hectic Jakarta. Subhanallah Alhamdulillah..we get to experience both urban and rural living.
 
Zzzzzz…
*To be continued..*