Homemade snack: Agar Pear+Kismis ala MamaKheif

Sejak Kheif bosen dengan biskuit Baby Choice-nya, aku jd muter otak lagi. Snack apa lagi ya yang boleh di konsumsi oleh anak bayi yang alergian macam kheif ini?

Langsung keingetan Dr. Widodo pernah bilang kalo boleh makan agar tapi yang plain, bukan yang warna-warni. Tapi kalo cuma plain gitu apa rasanya yak?! Emang sih agarnya aja udah mengandung serat tapi kok masih ada yg kurang rasanya. Akhirnya mama putuskan utk campur dengan juice buah. Kira-kira begini resepnya:

Agar Pear
Bahan-bahan:
1 sachet agar plain (merek bebas)
1-2 buah pear hijau (ya lie, etc)
Air matang
Gula (optional)

Cara membuat:
Masukkan bubuk agar ke dalam air dan didihkan di atas tungku. (Tambahkan gula jika suka).
Setelah mendidih, matikan api.
Blender pear dan campurkan ke dalam agar dan tuang kedalam cetakan agar.
Tunggu sampai uap panas habis lalu masukkan ke lemari es
Siap di sajikan

Gimana reaksi Kheif? Doyan pastinya, hehe. Jadi tiap hari dia pasti minum jus buah/makan buah dan ngemil agar.

Bosen dengan itu-itu aja. Kapan itu pernah baca di twit-nya Farah Quinn kalo sebaiknya anak gak makan banyak gula karena gula gak ada gizinya. Jadi lebih baik sumber rasa manisnya dari bahan makanan yang alami spt buah, kismis, madu, dll. Kurang lebih begitu kalo gak salah. CMIIW.

Gak sengaja liat SunMaid Raisin (kismis) di supermarket dan penasaran pengen beli karena banyak emak-emak lain yang jadiin si SM raisin itu sbg cemilan sehat utk anak. Kalau madu baik di konsumsi bayi diatas 1 tahun, aku ga tau gimana dgn si kismis ini. Dasar slacker mom, aku beli deh tuh kismis.

Sampe rumah, pas mau bikin puding dengan resep diatas, aku blender kismisnya dan ikut di cemplungin ke dalem ager-nya. Voila, agernya jadi berubah warna keiteman gitu. Rasanya jd manis manis asem seger. Mungkin menurut kita kurang manis. Tapi menurut bayi enak-enak aja, hehe.Buktinya Kheif doyan! 😛

Kalo kebetulan buah pear-nya kurang manis, kadang aku suka nakal tambahin gula pasir satu sendok aja. Slacker mom, mohon jangan di tiru -__-‘

Hmmmpph, berikutnya bikin snack apa lagi ya yang gampang dan gak ribet?? Bagi-bagi resepnya dong, moms..:)

Advertisements

Kheif’s first snack

firstsnack

firstsnack

Wow, baru 6 bulan udah mamam biskuit?? hebat anak mama!!!

Tadinya, aku pengen ikutin sharing-an emak2 di berbagai forum diskusi yang bilang klo sebaiknya biskuit dan finger food dikenalkan setelah usia 7 bulan.

Tapi balik lagi deh, tiap anak itu beda. Dan aku berprinsip utk menjadikan buku2 parenting dan diskusi forum emak2 itu sebagai referensi saja. karena bagaimananya anak2 kita, ya emaknya yg paling tau. Aku percaya insting ku aja 🙂

Setelah liat dia usia 6 bulan ini giginya udah mulai numbuh 1 di bawah, dan hobinya gigitin smua yg dia pegang, i know he’s ready for his first snack / finger food.

jadi waktu jalan siang ke MOI sabtu yg lalu, kita mampir ke baby shop dan beli B*by Choi*e rasa Original. Kenapa B*by Choi*e? Karena gak terbuat dari gandum melainkan beras. dan karena cuma ada itu satu2nya di toko itu, hehehe.

Aku memang belum mau kasih gandum buat Kheif. Karena sepengetahuanku gandum itu bisa jadi salah satu allergen juga. Jadi karena Kheif alergian, aku tunda dulu pemberian gandum sampe dia agak gedean. So, crackers beras it is!

Tujuan aku ngasihnya juga hanya untuk dia bersenang2 gigit2 sesuatu. Dan kalo ketelen enak ya Alhamdulillah 😀 untuk mencegah choking atau keselek, biskuitnya aku potong dua dulu. Karena emang rada panjang, takutya malah patah dan jatuh jadi mubazir. Trus di gigit2 deh ama Kheif. Mamamnya juga dipantau terus. kalo potongannya tampak gede lebih baik kita ambil aja daripada tersedak. toh tujuannya bukan untuk dia makan biar kenyang, cuma buat gigit2 dan pengenalan aja. Kalo smua udah dia gigit2, emut2 sampe lembek, aku ambil aja dan ganti ama potongan berikutnya. And he loved it! *habis sebungkus pas pertamakali coba* 🙂

Inih Tips memberi biskuit dari aku si slacker mom, CMIIW yaaa :

– Tunggu si bayi ngasih tanda ke kita. Hobi gigit2nya menurut aku adalah tandanya.

– Usianya udah 6 bulan keatas

-Beli rasa original dulu. Kalo udah dikasih yg ada rasa tambahan spt kaldu ayam dsb takutnya malah bisa pilih2 makanan yang enak dan engga.

– Beli yang terbuat dari beras dulu daripada gandum. Karena gandum bisa bikin alergi juga.

-Beli biskuit yang dikemas satu2. Bukan yang dibuka semua trus di tutup lagi. Ini spy meminimalisir kesterilan dan higienitas biskuit dan supaya gak melempem. Kalo B*by Choi*e, di dalamnya ada 24pcs dan kemas dalam plastik masing2 isi 2.

-Kalo biskuitnya panjang, di potong 2 dulu. berikan potongan pertama. Kalo habis atau sudah benyek di emut, berikan sebagian lagi.

-Untuk awalnya, perhatikan hasil emutan bayi. Akan ada emutan kecil yang dia kunyah dan telan dan ada juga yang tidak. kalo ada potongan agak gede udah benyek, jangan paksakan utk di telan. Ambil saja dan biarkan bayi menggigit dan mengemut sisa biskuit lainnya. Kalau potongan besar (walo benyek) dipaksa masuk, takutnya bayi bisa keselek, karena bayi masih belajar refleks menelan.

– Berhenti makan biskuit kalo bayi sudah memalingkan wajah dan keliatan tidak antusias menggigiti biskuit lagi.

-terakhir, kasi minum, bersihin mulutnya dan bla bla bla. dan klo masih ada sisa biskuitnya, dimakan deh sama mama. ternyata biskuit bayi enak juga lhoo:)

Oh ya, kalo aku sih ga mau keseringan juga kali ya ngasihnya. Bagaimanapun biskuit hanya selingan. Bukan makanan utama. Jadi porsi asi dan mpasi-nya harus tetep sesuai dengan kebutuhan usia si bayi.

Selamat berpetualang dengan si kecil,mak!