Kontraksi dan keputihan

Emang ada ya hubungan antara kontraksi dan keputihan?

Seminggu belakangan di usia kehamilan 31/32 week perut gw sering banget kenceng terutama kalau lagi jalan. Bukan cuma jalan jauh dan lama macam ke mall, jalan dari kubikel ke toilet kantor aja kenceng.
Awalnya gw pikir biasalah kontraksi palsu Braxton Hicks gitu. Tapi kok ini hampir sepanjang hari ya, setiap gw jalan. Dan notice juga kalo akhir akhir ini panty sering rada basah. Lagi lagi gw pikir vaginal discharge di trimester tiga ini wajar.
Sampe akhirnya gw mulai parno dan whatsapp dr. Cepi. Katanya gak wajar kalo terus menerus begitu dan gw disuruh banyak istirahat.
Sebenernya gak ada rasa sakit sih. Cuma gak nyaman aja kalo jalan. Apalagi kalo jalan dengan kecepatan normal. Enaknya jalan pelan pelan sepelan siput dan kura kura. Tapi jadinya gw malah jadi tontonan publik dikira udah mau lahiran kali.
Akhirnya Jumat malam kemarin gw bela2in ke dokter sendiri naik taksi dari kantor saking gak sabarannya. Padahal jadwal kontrol gw besok hari sabtunya.
Waktu cerita ke dokter, ditanya apa gw ada keputihan. Gw bilang aja iya. Lebih sering keluar vaginal discharge gitu.
Setelah USG dan liat kalo si baby baik baik aja. Dokter langsung nyuruh bersihin keputihannya.
Wadooh skrg banget nih? I’m so not ready. Tau tau si suster udah membimbing gw utk lepas bawahan dan duduk di kursi itu lohh yang ada penyangga kaki kiri dan kanan. Huaa..akyu maluu…
Itu bukan kali pertama sih gw duduk di kursi ‘ajaib’ dan di ‘obok obok’ sama dokter laki. Bulan februari lalu gw juga pap smear sekaligus lepas spiral dengan dokter dara di RS Siloam Semanggi. Tapi waktu itu mental kan udah siap ya bok. Beda dengan kemarin itu yang tiba tiba aja. Di masukin cocor bebek lagi, dibersihin dalem vaginanya dengan kasa plus betadine dan terakhir dimasukkan obat anti jamur Canesten ke dalam vagina.
Entah karena gw ga siap dengan itu semua rasanya kok lebih sakit dari biasanya. mungkin karena gw ga bisa relaks dan melemaskan panggul. Gw juga sampe nanya ke dokter emang boleh ya ibu hamil ‘di obok obok dalamnya’ gitu. Dokter jawab boleh aja apalagi memang begitu prosedur penanganan keputihan supaya tidak menjadi infeksi dan menjangkiti kehamilan. Iya deh nurut aja.

Setelah itu gw jadi bisa membandingkan pengalaman di RS Siloam dengan dokter Dara dan di RS Bunda dengan dokter Cepi.
Kalau di Siloam, ketika diminta untuk melepas bawahan (dan daleman) pasien akan di beri rok denga pinggang karet elastis. Duduk di kursi ‘ajaib’ itu lalu sekat di turunkan. Jadi pasien gak bisa liat muka dokter begitu juga sebaliknya. Ketika spiral sudah lepas dokter cuma memperlihat bahwa spiral itu sudah lepas dari samping. Setelah selesai dokter lantas pergi duduk kembali ke mejanya dan suster membereskan pasien sampai berganti baju kembali. Jadi datang dan perginya si dokter gak keliatan oleh pasien karena ada sekat kecil itu. Jadi gak malu ataupun nervous deh.
Gw rasa hal ini baik untuk di implementasikan oleh RS lain.

Kalau di Bunda kemarin gak di kasi rok dan gak ada sekatnya. Malunya sampe sekarang bok!
Jadi bercita cita deh nanti kalo pasang spiral mau di RS Siloam lagi dengan dokter Dara.

#32 weeks : di resepin obat penguat Duvadilan 20mg

Advertisements

Pityriasis Rosea saat hamil

Screenshot_2014-06-01-07-46-04Nggak seperti hamil Kheif dulu yang sepanjang kehamilan gw batuk pilek on and off melulu, hamil kedua ini Alhamdulillah lebih badak. Mual muntahnya sih tetep sama ya. Tapi Alhamdulillah belum (semoga tidak) pernah batuk pilek flu ataupun demam. Padahal load kerjaan dulu sama sekarang beda banget. Dulu kerjaan santai, sore udah di rumah, ga ada lembur maupun macet macetan di jalan sampe malam hari. Sedangkan sekarang, kebalikannya 180 derajat.

Tapi ternyata yang namanya kekebalan tubuh saat hamil itu memang menurun ya. Di kehamilan kedua ini gw terkena Pityarisis Rosea 2 kali!

Pertama kali di akhir trimester 1 dan awal trimester 2.

Gejalanya spt apa?

Awalnya cuma gatel aja di bagian seputar abdomen tertentu. Gw pikir wajar kali mungkin gw pulang malem udah kecapean trus gak mandi dan jadi gatel gatel deh. hihi jorok ya.

Tapi ketika muncul bintik bintik merah baru deh parno. Takutnya kena campak/cacar air dsb. Dan semakin banyak bintik merahnya semakin gatel rasanya.

Ciri khas Pityriasis Rosea ini adalah ada satu bintik merah yang paling besar yang mana ini bisa dikatakan induk-nya. Setelah itu baru muncul bintik-bintik yang lebih kecil di sekitar dada, punggung, lengan, dan sedikit paha. Jarang sekali muncul di wajah maupun kaki. Bintik merahnya kering, gak basah spt cacar (CMIIW belom pernah kena soalnya).

Nanya ke tante yang dokter kulit ternyata gw kena Pityarisis Rosea sejenis virus yang menyerang jika daya tahan tubuh menurun. Dan katanya nanti akan hilang dengan sendirinya.

Setelah googling sana sini akhirnya gw putuskan untuk mengganti sabun mandi dengan yang lebih mild dan mengoleskan caladine cair setiap hari. dan bener aja setelah beberapa minggu akhirnya hilang sendiri.

Tapii..beberapa minggu setelahnya kok ya dateng lagi. Why oh why?

Akhirnya gw pun beneran dateng ke dokter kulit langganan di RS Mitra Keluarga Kelapa Gading. Dan menurut dokter memang bisa kambuh lagi selama daya tahan tubuh sedang menurun. Dokterpun meresepkan salep racikan yang aman untuk ibu hamil. Yang akhirnya gw pake bergantian dengan Caladine cair.

Oh ya, gw juga sempet datengin obgyn gw loh saking parnonya. Ternyata si baby baik baik aja Alhamdulillah. dan beberapa minggu kemudian membaik dan hilang. BHAY jangan balik lagi yak.

Alhamduliilah oles oles Caladine cair bisa digantikan dengan oles oles lotion pencegah strechmarks 😀

 

Welcoming Baby #2

Ketika sudah mulai banyak yang nanya kapan akan memberi adik untuk Kheif (4 tahun 4 bulan) saya hanya bisa tersenyum sambil bilang “nanti kalau sudah dapet hidayah (dari Allah)”. Karena memang keinginan pribadi itu dari saya dan suami entah kenapa memang belum ada.

Baru ketika si sulung merengek-rengek minta adik baby lah akhirnya buat saya luluh juga. Gimana gak luluh kalau rayuan dan rengekan minta baby nya bisa 100 kali sehari. Well..pokoknya saking seringnya itu loh. Kayaknya tuh bener bener kepingiiiin banget. Saya sendiri surprised banget kok bisa anak umur 4 tahun, laki laki pula, malah minta adik bayi segitunya banget.

Dan sejauh ini, meski si calon adek masih belum keliatan wujudnya, lah perut mamanya aja masih flat gini, dia udah bisa loh ngalah. Dari yang biasanya suka minta gendong sekarang kalo di bilangin ‘ntar mama capek, kan ada baby di perut’, udah ngerti loh. Langsung gak jadi minta gendongnya. Begitu juga ketika mama makan banyak sekali permen, si abang yang penggila permen itu bisa ngerti pas mama bilang “jangan ya, ini supaya mama gak mual karena ada baby di dalem”. Dan yang paling gong adalah pas si abang ini minta mainan. Sudah bisa bilang “nanti kalau mama sudah bayar dokter baby kita beli mainan ini ya” hahaha so sweet banget. Tau aja kalo ada baby nambah pengeluaran yaa 🙂

Semoga nanti kalau adek udah lahir tambah sayang dan rukun rukun selalu
ya. 🙂