Time for school

image

image

Setelah ulang tahun yang ke 3 Januari kemarin, akhirnya mama Dan papa sepakat untuk masukin kheif ke sekolah. Dan mulailah hunting2 sekolah. Dan dari survey2 itu dapet kesimpulan ternyata susahh bgt dapet sekolah yg sesuai dgn kriteria di kelapa gading sini. Ada yang mahalnya ga ketulungan, ada yang bahasanya inggris plus mandarin, ada yang jauh ga bs jalan kaki tp ga ada Anter jemputnya, ada yang non Muslim school, yang sekolahnya ga ada outdoornya even out door activity-nya, ada yg udh penuh, dsb..dsb..pusyiaaang.

Ada sekolah yg baru Smp pd tahap cari info via internet Dan telepon aja tp udah berguguran dan ada juga yg di datengin tp ternyata Msh belum jodoh.

Sampai akhirnya dateng ke satu sekolah. Dari depannya siy kayaknya kurang meyakinkan. Memang di jalan utama tp kyk bekas rumah tinggal gitu. Trus iseng masuk Dan nanya2. Ternyata Dr segi budget2an masih masuk akal *akal gue ya :p* dan insyaAllah affordable. Trus set buat jadwal trial deh.
Dari segi desain interior dan eksterior bangunan sih gak impressive ya. Ada playground kecil di teras depannya. Ada kolam renang kecil di halaman samping. Kolam nya baru di ISI air Klo Mau dipake aja. Skitar sebulan sekali.

Bagian dalamnya banyak ruangan2 spt rumah yg dijadikan ruang belajar. Dgn jendela yg gak besar dan agak ditutupi tirai. Jadi dari dalam kelas gak bisa liat2 ke luar. Mungkin utk menjaga ac Ttp dingin. Pdhal aku pgn bgt sirkulasi matahari yg baik ke dalam ruangan.

Ruang kelas gak terlalu besar tp sptnya cukup utk 10 Anak. Plus ada kamar mandi di dalamnya.

Walaupun bangunannya bekas rumah lama, tp ada aula yg lumayan gede juga di lantai dua-nya. Plus ada gym room nya juga. Well..yg kurang cuma lahan hijau nya aja nih.

Sekolahnya 3x seminggu. Dari jam 8 – 10 pagi. 2hari pake seragam, hari jumat pake baju olah raga. Kalo pagi perginya barengan dgn mama papa pergi kerja krn Msh sejalur dgn rute ngantor mama papa. Pulangnya dgn Anter jmpt. Disekolah masih ditungguin sama mbak. Nanti mbak bisa duduk di kantin sambil liatin tv yg nayangin loopin kamera CCTV disetiap kelas.

Sekolah ini ada 2 bagian. Untuk play group dan Tk di sebelah kiri dan SD di sebelah kanan.

Satu kelas maksimal 12 Anak dihandle oleh 2 guru dan 1 helper. Tp krn kmrn kelas kheif cm ada 8 murid jd ada 2 orang aja.

Bahasa pengantarnya bhs inggris. And I’m proudly to say Klo kheif ini vocab bhs inggrisnya udh lumayan bgt. Hehe.

Waktu trial, kheif nyanyi2, main2, bikin art work, snack time together, audio visual sbntr.

Aku seneng siy skolahnya ngajarin ajak utk mandiri. Baru dtg ditanyain Mau pipis apa engga, trus di encourage utk ga pake diaper lagi, belajar makan sendiri (kheif paling susah NIH), pake sepatu sendiri, buang sampah di trash bin,dll. Walaupun memang Msh rasa sulit utk anak2 itu utk mengerti instruction dlm bahasa inggris.

Mengenai bahasa ini juga aku udah pasrah aja. Tadinya aku kan idealis bgt Klo sekolahnya musti pake bhs Indonesia. Tapii..susah bgt nyari yg pengantarnya bahasa Indonesia di kelapa gading ini. Plus kheif Sudah terpapar Disney junior tiap hari. Jadi vocabnya udh lumayan bgt. Jadi akulah yg akhirnya lowering my standard. Aku sama si papa bagi tugas deh. Aku pake bahasa inggris dan papa bahasa indonesia. Biar konsisten dan dia gak Bingung2 amat. Plus utk daily instruction Dr gurunya di sekolah pun aku ajarin ke mbaknya. Jd Biar konsisten. Contohnya Klo disekolah sebelum makan gurunya kasih instruksi “go wash your hand”, maka di rumah mbak harus ngomong gitu juga Klo nyuruh kheif Cuci tangan. Yah starting dari yang simple2 dulu aja.

Jadilah aku yg tadinya idealis banget harus bahasa indonesia di sekolah jadinya berkompromi. Karena setelah dipikir2 lagi toh Mau gak Mau suka gak suka di jamannya nanti pasti bahasa inggris itu lebih kepake banget dibandingin jaman aku kecil dulu. Hehe. Plus ditambah dengan kheif yg suka nonton Disney junior jd dia udh mulai ngerti. Ya udahlah terlanjur basah ya berenang aja sekalian.

Tapi bener loh. Aku aja surprise bgt pas trial di skolahnya. English vocabularies nya udah lumayan bgt buat seusianya. Plus udh bisa counting in English. Bukan berhitung yang hapalan macam one two three gitu. Tp beneran menghitung benda. Hehe pinternya.

Dan seperti yang aku duga. Trial won’t be hard for him. He loves to make friends. Langsung hepi aja di kelas.

So tomorrow would be his official first day of school for him. We wish you all the very best baby sayang :))
image

image
image

image

Pre-school: something we have in common

Seneng banget ternyata aku dan hubby punya pendapat yang sama ttg pre-school buat anak. Tanpa kompromi, krn mmg sama persis tumplek blek. 🙂

Ini tentang pre-school. Jaman sekarang kan banyak banget tuh pre-school buat bayi toddler dari umur setahunan. Tapi aku dan hubby sepakat bahwa hanya akan memasukkan kheif ke pre-school di mulai dari usia diatas 3 tahun. Menurut hubby, anak dibawah 3 tahun lebih baik mendapatkan pendidikan dini langsung dari orang tuanya tanpa ada ‘intervensi’ pihak luar.

Kalau untuk sosialisasi insyaAllah tiap pagi dan sore hari banyak bayi dan toddler yang kumpul di lobby apartemen dan di playground deket kolam renang. Bisa naek sepeda dan lari2an sama temen2. Kalo mau mengasah motorik halus dan kasar bisa pergi ke playland yang ada di mall2 spt L*ll*p*p di MKG dan Sency, dan playmall di MOI dan Sency juga dengan pengawasan langsung dari orang tua.

Terus terang aja aku kurang sreg sama pre-school yang selama ini familiar denganku seperti T*t*r t*m*, Gymb*r**, T*mbl* t*t* dan lain-lain. Kenapa? Karena mereka pake Bahasa Inggris. Bukannya aku anti bhs Inggris. Sebaliknya i love English languange so much yang mana saking cintanya aku ambil kuliah di jurusan tsb selama bertahun-tahun. Tapi kalo di rumah kita menggunakan bahasa Indonesia sebagai bahasa utama dan pergi ke pre-school berbahasa Inggris, anak jadinya malah bingung.

aku ngomong gini berdasarkan pengalaman menemani ponakan ke Gymb*r**. Saat itu umurnya kurang lebih dua tahun. Disana dia bisa bermain motorik halus dan kasar  dengan play gym yang tersedia. Mereka juga menyanyi dan menari. Suatu kali, tema yang dibawakan adalah fire fighter alias petugas pemadam kebakaran. Gurunya udah semangat ngomongin ini itu ttg menjadi fireman tapi aku yakin banget anak2 itu gak ngerti sama sekali. Gak ngerti konsep fire apalagi fireman/fire-fighter atau putting off the fire alias memadamkan api kebakaran. it was very useless. Useless karena gak sebanding dengan biaya yang dikeluarkan. Alhasil bener aja. Suatu hari, ponakanku mogok sekolah. Tiba2 aja dia gak mau dipakein baju seragam sekolahnya dan nangis kalo dipaksain. Ya sutralah, berhentilah dia sekolah disana yang cuma 2x seminggu itu.

Tapi tiap anak itu berbeda dan unik. Dan siapa yang bisa tau kebutuhan tiap anak tentulah orang tua masing2. Banyak juga temannya yang seneng2 aja sekolah disana. Kebanyakan karena mereka dirumah juga berbahasa Inggris dengan orang tuanya *hasil nguping kiri kanan,hehe*.

Sebagai orang tua, kalo buat pendidikan anak apa sih yang gak dibela2in?! Tapi pendidikan yang mana dulu. Kalo pendidikan dasar spt SD sampe Kuliah sih pastinya bakal dibela2in abis. Tapi klo buat pre-school di umur setahunan, Please be smart, mommies. Jangan hanya krn trend sekarang adalah menyekolahkan anak sedini mungkin kita sebagai orang tua jadi ‘tutup mata’ dan hanya ikut2an trend karena gak mau di cap ketinggalan jaman. Sesuaikanlah dengan kondisi, kemampuan dan kebutuhan. Dan jangan lupa, your children is your responsibility. Dengan memasukkan mereka ke sekolah dan berbagai les, bukan berarti orang tua bisa lepas tangan begitu saja. Karena jika nilai2 yang di ajarkan di sekolah berbeda dengan implementasi di rumah dan di kehidupan sehari2, anak bakalan bingung sehingga tujuannya mendapatkan pendidikan dini tidak dapat tercapai.

Aku tulis postingan ini no offense yah buat mommies yang masukin anaknya ke pre-school. Sesuai prinsip aku, dalam parenting itu ada yang sifatnya subjektif. Yang sesuai dengan keinginan dan nilai2 pribadi tiap keluarga on how they want to raise their children. Yang sesuai dengan kondisi, kebutuhan dan kemampuan masing2 keluarga juga. Jadi untuk apa berdebat lagi, toh we all do have a thing in common; we want all the best for our children.

Dan untuk kondisi kami sekarang yang sama2 bekerja, belum nemu pre-school di Kelapa Gading yang sreg di hati, belum bisa beli mobil tambahan dan supir buat anter anak ke pre-school-nya, ditambah dgn transportasi publik di kelapa gading yg sangat sangat membahayakan keselamatan (sopir ugal-ugalan), dan berbagai pertimbangan lainnya, we’ll skip this pre-school -thingy till two more years at least. Up untill then, we’ll pray that when the day comes, there will be a way for us. Sekolah yang satu visi dengan kami, biaya yang sesuai, dan moda transportasi yang aman dan menenangkan hati untuk mengantar dan menjemput anak selamat pergi dan pulang dari sekolahnya. Amin YRA 🙂