Happy 1st Birthday,Kheif!

January 2011, 23rd
January 2011, 23rd
Alhamdulillah terima kasih Allah yang sudah mendengar doa mama selama ini. Terima kasih sudah memanjangkan umur Kheif sampai satu tahun menjadi anak yang insyaAllah sehat, pintar, lucu, soleh dan happy. i  couldn’t be more grateful than this.
Doa mama selalu agar Allah beri Kheif umur panjang dan senantiasa sehat dan selalu dalam lindungan Allah SWT. It has been one struggling year for us, full of joy and tears, and i’m not regreting one single thing. You’re the best thing that ever hapened to me. Thanks for coming into my life and thank You Allah for entrusting him as my son.

Love, love, love you very very much! 🙂

Advertisements

Padang trip: Day 3 (part two)

 

Senin , 6 Desember 2010

Lanjut mang!
Dari rumah uwo datuk di Ampang gadang kita balik ke rumah oma opa di Padang. Sepanjang jalan pulang Kheif pinter, gak rewel. Di mobil mama kasih jeruk utk pertama kalinya. Kheif suka, tp ga bole sering2 dulu ya,Nak krn kheif alergi. Abis makan jeruk disekitar bibir/pipi jd merah2.
Setelah satu jam lebih dimobil, kita berhenti utk istirahat dulu di Padang Panjang. Tp kali ini bukan di Sate Mak Syukur spt kemarin, tp di Masjid. Mama mau taro Kheif gogoleran biar punggungnya gak pegel.
Waktu itu banyak kakak2 yg sedang TPA. Umurnya kira2 5/6 tahun. Begitu liat Kheif mrk langsung nyamperin ngerubutin  dan goda2in Kheif. Dan yg digodain kesenengan..-__-‘ sayang kebanyakan dr mrk lagi pilek kayaknya. Srat sret srot idung, ya wes lah Kheif mama angkat lagi keluar drpd ketularan. Padahal golerannya baru sebentar 😦
Di parkiran masjid ternyata si Papa lagi makan sate (again). Karena papa bilang enak, maka mamapun gak tahan buat ikutan bergabung (pdhal emang gemblung aja) hehe. Dan ternyata bener, sate nya enak! Padahal cuma sate gerobak pinggir jalan gitu. Ah, sate padang mmg ga ada matinya dimakan pake kripik!!
Yuk, lanjut jalan lagi. Pengen cepet sampe Padang biar masih sempat makan malam keluarga besar. Maklum, ini pertama kalinya kita ngumpul sejak ada Kheif dan Ara, kumplit!.
sebelom dinner out denger opa main organ dulu :)
sebelom dinner out denger opa main organ dulu 🙂
Perjalanan pulang rasanya lbh cepat dari pergi kemarin. Jam 5 kita udah sampe Padang. Dan jam 7 kita langsung cabcus buat makan malam ke resto.
Karena ada bayi2, jd kita pilih resto yg baby friendly dan ber-AC. Pilihan jatuh ke Hau’s Tea di deket Masjid Nurul Iman arah ke Pondok.
 
Akhirnyaaa, kita ngumpul juga kumplit ada Opa oma, anty Dinda, Om ari, tante Uci dan Ara, Papa dan mama Kheif sama Kheif juga cencunyaa. Tadinya aku pgn bgt foto keluarga di studio tp gak sempat waktunya. Akhirnya, foto2 di resto aja. Ngebajak si mas-mas waiter buat fotoin kita kumplit sekeluarga 🙂
kel besar dr H. Amrin Alkamar Sp.A
Seneeeeeng banget. It’s like my dream comes true. It’s so nice being with family. Semoga Allah memanjangkan jodoh kami semua shg kami bisa berkumpul lagi dalam suasana yang bahagia..Amin.
*To be continued ..

Padang trip: Day 3 (part one)

Senin, 6 Desember 2010

Ayooo, mari kita lanjut cerita pulang kampungnya Kheif yang pertama ini ke Padang dan Ampang Gadang, shall we?!

Wuahh, pagi ini spesial banget deh. Special krn dibangunin sama kokokan ayam dari kandang sebelah rumah. “Kukuruyuuuuuk…kukuruyuuuk…” Hehe, pertama kalinya nihb denger yang beginian. Selain suara ayam, ada suara burung balam juga. Bunyinya gini “kerrr…kerrrrrrr…” Hihi..sahut2an di subuh buta. Whatta precious!

Pagi ini kita banyakan di rumah. Aku mmg sengaja gak mau bawa Kheif naik mobil krn siang nanti kita mau balik ke Padang. Berarti bakal 4jam di jalan. Kasian Kheif deh.

Di rumah Kheif main2 sama Uwo, Uncu, Datuk dan Amak. Oh iya, banyak juga tetangga yang datang utk liat Kheif. Kebiasaan disini kalo datang liat bayi tuh bukan bawa kado bayi, tapi bawa beras dan telur. Lumayaaaan bgt euy!!! Tp gak mungkin di bawa ke Jakarta -__-‘ *emak perhitungan*

Setelah paginya sarapan nasi goreng, tebak dong snack jam 10-nya apa? Favoritku si buah berduri alias Durian. Sebenernya aku ga bole makan duren krn Kheif ada alergi. Tapi aku bener-bener gak kuat iman ngeliatnya. Duren ini jatoh sendiri dari halaman depan. I believe it fell for me! *mulai lebay*. Mil sampe bela2in ke pasar buat beli Lamang yg akan jd pendamping makan duren.

Jadi lamang itu adalah beras ketan + air (santen) yg di masukkan kedalam batang bambu dan di bakar. Biasa disajikan dengan tapai (tape). Aku sendiri baru tau lho kalo ternyata di kampung hubby, kebiasaannya adalah makan duren sama lamang. Kalo di Padang, biasanya duren dimakan dengan ketan (dimasak biasa) dan ditabur kelapa parut diatasnya. Pokoknya mau dimakanb dgn lamang ataupun ketan, tetep enaaaaaak..*elus perut lagi*

Sayangnya aku dilarang MIL makan banyak2 krn menyusui. Padahal menurut @aimi_asi busui boleh lho makan duren. Cuma MIL tetep ga ngijinin. Padahal beliau gak tau lho kalo duren itu mmg msk ke daftar buah yg blm boleh dikenalkan ke Kheif karena alerginya itu. 😛

Jadinya aku cuma dijatah makan 4 biji dan aku curi lg 2 biji! Hahahaha. Hubby ga makan samsek krn mmg gak doyan. Hiiiii..gak asik ah.

Oiya, tadi malam Kheif dapet 2 cincin emas dari Uwo dan Datuk. Awalnya aku bingung. Buat apa sih bayi pake cincin emas segala. Cowok pula. Ternyata itu adalah kebiasaan di Sumatera Barat pada umumnya kalau pada ngebeliin emas buat cucunya. Hoooooh, baru tau. Eh, kebiasaan beliin emas buat mantu juga pasti ada. Iya kan?! Iya,kan??! *ngareeep* -__-‘

Karena cuma sekadar ‘simbol’ maka sebelum tidur Uwo-pun mengorder agar cincinnya di copot sblm tidur dan disimpan. Ckckck, kecil-kecil investasinya udah emas,bok.

Eniwei, markijut. Mari kita lanjut..

Akhirnya, stlh bobo siang enak barang sejaman, sehabis dzuhur kita udh hrs cabcus balik ke Padang.

Daaan, kita dibekelin banyak banget sama Uwo. Ada ikan gurame goreng, teri goreng fav Hubby, kue bika, telur, beras, pisang, cabe satu kilo, kipang kacang, kripik balado, belut kering, dan lain-lain. Wuiiih, makanan sampe semingguan udah terjamin banget nih! *jungkir balik*

Duh, gak kerasa ya bentar banget kita di kampung. Sama singkatnya dgn kedatangan Presiden Obama ke Jakarta tempo hari. *loh*. Yah semoga pertemuan yang singkat ini bisa membahagiakan Uwo, Datuk, Uncu dan Amak. Semoga kita semua diberi umur panjang dan jodoh untuk berjumpa lagi. Amin..

Terima kasih banyak atas semuanya ya Uwo dan Datuk 😉

(masih)fase oral

Seven wonder alias 7mos ++

Masih tambah suka gigit-gigit. gigi udah tiga. Dua dibawah, satu diatas yg blm numbuh sempurna. Selain suka gigit barang-barang, suka gigit tangan dan muka orang2 di dekatnya 😉

Mulai lahap

Alhamdulillah hari ini aku senaaaang. Sejak di kasih bubur G**dm*l makan kheif jadi lumayan. Padahal bubur itu cuma aku kasih sebungkus aja. Abis sebungkus itu aku masak gasol lagi dan dia tetep makan dengan lahap.

Gak tau juga apa penyebab pasti lahapnya. Masih aku observasi nih. Ada beberapa kemungkinan:

1. aku ganti gasol dari beras cokelat ke beras merah

2. di tambahin kaldu sayuran

3. di tambahin pisang/pear

4. tekstur lebih encer

Tapi kayaknya yg nomer satu gak ngaruh deh. Buktinya hari ini aku masakin gasol beras cokelat + pear dia doyan doyan aja. Mungkin kaldu sayurannya karena rasanya agak manis. resep kaldunya dapet dari kumpulan resep puree-nya Ayahbunda. Dimasak dalam jumlah banyak, masukin ice cube, setelah beku di keluarin dan masukin satu2 ke dlm plastik kecil. Balikin ke freezer lagi. Pas mau masak tinggal ambil satu dan cemplungin ke panci. Voila.

Agak takut juga klo dia jadi cenderung ke rasa manis terus. Well, selama manisnya alami dari buah/sayur dan buka gula ya masih tolerable lah. Yang susahnya klo tar makan ayam pake gula pasir. Nah itu yang repot :p