(terpaksa) Weaning with love ?

Karena suatu dan lain hal yang berhubungan dengan kesehatan, Kheif terpaksa di sapih. And I’m super sad coz I’m not prepared with it.

Aku memang bercita2 memberikan asi pada Kheif selama yg dia mau dan baru akan menyapihnya pelan-pelan alias weaning with love. Aku pengen banget Kheif bisa dapet Asi sampe maksimal 2 tahun sesuai dengan ajaran Islam dan sbg kewajibanku utk memberikan hak-nya akan asi tsb.

Tapi utk beberapa minggu kedepan karena alasan medis, Kheif gak boleh makan solid food dulu. Dan dia musti minum susu minimal 1 sd 1,5 liter sehari. Dokter khawatir kualitas asi ku sdh kurang bagus. Tapi itu bukan main concern-nya. Asupan yg dia minum harus dipastikan minimal 1-1,5liter itu tadi. Kalo asi kan susah juga ya ditakar begitu. Kalo kurang asupan susunya tar gizinya gak tercukupi dan bisa dehidrasi juga. Pernah sih aku nyobain di campur aja. Kalo mau bobo aku kasih asi, yg ada dia cuma mimik sebentar (mungkin krn asinya juga udh ga banyak) dan malah lebih asik mainin si mimiknya alias PD mama, hadeeeuh -_-”

Sebenernya sedih banget, tapi kesehatan Kheif is on top of it all. I learn to accept the fact that I can only breastfeed him till he is 12m+ old. Yang penting sehat sehat terus ya sayang..

Ini termasuk weaning with love juga kan? Soale gak pake acara olesin PD pake yg pait2 spy anak gak doyan lagi dan cara2 paksaan lainnya. Terus juga selama seminggu ini gak ngasih asi PD ku surprisingly gak bengkak lho.. alhamdulillah dilancarkan Allah.. Cuma tinggal emaknya nih yg harus menguatkan diri..huhuhu doakan akyuu..

Advertisements

Serba serbi susu

Jadi ceritanya pas nelpon si mbak kemarin, mba info kalo susu Kheif abis. Jadilah pulang kantor aku mampir dulu di C4 langsung menuju lorong susu.
Biasanya kheif minum susu CM atau CK keluaran MNG. Tapi entah kenapa aku pengen ganti deh. Empat hari lagi umurnya setahun. Dan menurut info yang beredar di kalangan mamak mamak cihuy dunia maya, kalo udah diatas setahun paling baik minum susu UHT. Pengen juga deh kasi Kheif susu uht juga. Tapi bbrp hari lalu aku pernah nyobain susu ultra mimi vanilla dan ultra biru yang sukses di lepeh sama dia. Nyedotnya si semangat, tapi begitu masuk ke mulut langsung deh di lepeh. Kenapa,Nak? Rasanya beda,ya? Hehe..wong enak gitu kok. Mama aja doyan si ultra biru. Kalo ultra mimi vanilla mah berasa manisnya ya.
Oke deh, mama akan tetap berusaha pelan-pelan ngasih uht-nya. Dan sambil menunggu kheif suka uht-nya, aku tetep sediain sufornya juga deh. Mulai deh bersemedi di depan rak yang menjejerkan berbagai macam merek susu. Entah kenapa hati ini kok cenderung ke susu utk 1 tahun keatas PRC dari WYT.
Aku memang rada lama semedi di depan rak2 itu. Mungkin karena liat aku berdiri lama, mbak2 SPG nya langsung nyamperin. Mungkin aku dikirain bingung milih ya (padahal emang iyee). Pertanyaan standar pertama adalah:
1. Anaknya umur berapa, bunda?
2. Sebelumnya sudah pernah minum susu atau ASI saja?
3. Sebelumnya/Biasanya minum susu (formula) apa?
Aku jawab dengan baik aja semua pertanyaan si mba SPG. Cuma kemarin sempet sebel karena aku udah megang satu susu, tp tetep masih liat-liat ke rak susu itu. dan si spg malah nawarin susu lain yang notabene mereknya juga terbordir rapi di seragamnya.
SPG: “Bunda lebih baik susu ini saja (sambil menunjuk susu yg dimaksud). Kalau susu ini sudah mengandung ina, ini dan inu. Kalo susu itu (yang sedang aku pegang) belum.
Me: “Iya mba,(susu)  sama aja.
SPG: “Ga sama dong, bunda. Kalo yang ini sudah mengandung ina, ini, inu yang baik utk pertumbuhan di masa periode emas sampai usia 3 tahun. Bla bla bla yada yada….
Me: *hanya tersenyum manis sambil mata tetap menatap rak susu. Dan ada sedikit (ehm, bener deh cuma sedikit) memberikan delikan mata dan senyum penuh arti sok-tau-banget-deh-lo-tauan-gue-lah-gue-kan-anaknya-dokter-anak.
Astaghfirullahal adziimm…sombong banget yak eyke. Padahal si mba kan just doing her job geto loh 😦
Apa salah ku ya yang bersemedi lama2 di lorong itu dan ‘mengundang’ si mbak2 SPG buat langsung nyamperin eyke. Bukan cuma sekali lho bok. saking labilnya, aku sempat datang lagi ke lorong itu dan kali ini eyke disamperin sama temennya si Mbak SPG tadi dan keulang lagi deh pembicaraan spt diatas tadi *tepok jidat*
Setelah berkali2 bolak2 balik rak susu itu akhirnya aku telp papa juga. Nanyain mau dikasi susu apa nih cucunya yang alergian ini. Akhirnya papa bilang kalo untuk anak 1 tahun keatas susu yang baik adalah susu full cream. Dan komposisi yang perlu diperhatikan adalah lemak, protein dan karbohidratnya. Jadi kalo udah satu tahun keatas bukan sufor2 lagi namanya, cyiin.
Susu full cream? Macam dansapi dan benderabelanda itu?? Whoaa kok kayaknya aku masih belum berani ya ngasih itu. krik..krik…habis kok harganya jauh ya dengan sufor2 lain itu *mulai deh eyke kemakan ikan*
Mulai deh eyke banding2in komposisinya. Ternyata emang bener cyin, komposisi protein, lemak, karbohidratnya lebih tinggi. Humm baiklah kalo begincu, akhirnya juri telah memutuskan pemenangnya.
Setelah melewati uji kelayakan dan kepatutan, aku beli juga susu PRC dari WYT *teteup* dan susu UHT ultraman biru. Aku mau pelan-pelan ngenalin susu uht ini dengan harapan ketika si PRC habis bisa langsung beralih sepenuhnya ke susu uht. Amin!
Dan kalo malam tetep ngASI sama mama dwong! Cihuy. Pokona mah apapun susunya, sing sehat terus yah sayangkuuh 🙂

Tanpa disengaja..

…aku lupa dari kapan tepatnya, tapi seingatku bbrp hari terakhir ini aku udah gak mompa asip lagi.

Sejak kantor pindah lokasi ke Bambu apus sehabis libur lebaran kemarin, aku cuma mompa sekali sehari, sepulang kerja. Di kantor gak ada kulkas. Memang gak bs dijadikan excuse krn msh bisa diakalin dgn blue ice,dll. But I didn’t do it. So, the blame is all in me.

Biasanya aku mompa pulang kerja dapet kurleb 150ml. Asip itu utk persediaan esok hari. Jadi selama aku di kantor, kheif minum susu 2x. Satu kali asip dan satu kali sufor. Dan malamnya mimik sama aku lagi. Tapi seminggu terakhir ini, sesiangan aku tinggal, kheif minum sufor. Dan kalo aku udh pulang, baru asi denganku lagi.

Hal ini baru aku sadari tadi malam saat beli. b*a baru di mal. Ukuranku udah balik ke ukuran sebelum hamil. Jadi stock lama udh pada kegedean dan longgar. Seiring dengan menciutnya ukuran, berkurang juga rupanya volume asi-ku. kheif sering rewel tuh kalo malam mimik asi sama aku tp asi-nya sedikit.

Saat ini ada dua pilihan, melanjutkan stop pumping ini, atau mencoba lagi.

Aku pengen deh coba lagi. Pasti masih bisa. Toh kheif masih 11bulan. Lumayan lho bisa menekan budget belanja sufor. Kalo aku mompa, seminggu sufor cukup kemasan 200gr. Tapi kalo gak mompa jadi 2x lipat sufornya, alias 400gr. Lumayan boook!!!

Baiklah, segala halangan dan rintangan, enyahlaaaaah..bismillahirrahmannirrahiiim…:)

Asi & Sufor in my version

Baru aja pulang kantor ini hubby liat-liat foto Kheif di hape dan komentar kalo seharusnya dia jadi bintang iklan *bapak narsis*.

Bisa bintang iklan diaper atau susu. Tp trus hubby bilang kalo skrg ga boleh ada iklan susu formula (sufor) untuk bayi di bawah satu tahun. Naaah, mudeng kan kalo Asi adalah yang terbaik untuk bayi.

Aku bukan penentang ekstrim sufor. Tapi IMHO, kalau bisa Asi kenapa enggak? Dan bukan cuma bisa, tp harus di usahakan!

Di usia kheif yang 9 bulan ini bukannya dia gak pernah minum sufor lho. Memang dia asi ekslusif sampe 6bulan. Dan di usia 7-8 bulan pernah minum sufor sebagai campuran bubur susunya pas asipku sekarat. Tapi mmg ga lama sih karena begitu 7bulan + dia aku kenalkan ke nasi tim saring jadi gak pernah bikin bubur susu lagi. Dan skrg dia sudah full asi lagi.

Tapi aku punya stok sufor lho di rumah (teteup). Stock for the rainy days. Jaga2 kalo pas aku kerja pas asipnya abis. Tapi kayaknya itu lebih buat ke perasaan ‘secure’ aku aja. I need the feeling that I left my son at home fully loaded and with plan B too,hehe. Dan bener aja, sampe. 9bulan + ini sufor itu masih tersegel sempurna.

Aku pribadi salut banget sama para working mommies yang bisa ngasih full asi sampe setahun. Dan berdoa smg sufor yg ada tetep tersegel terus dan kebutuhan susu kheif tetap terpenuhi. Amin to that!

kesimpulannya, buat aku selama bisa menyusui, asi eksklusif selama 6 bulan adalah mutlak. Setelah itu, lebih bagus tetep full asi atau boleh campur sufor tapi dgn perbandingan pemberian asi yang lebih banyak. Tapi utk kasus tertentu, pemberian full sufor ya mutlak hak ibunya daripada gak minum susu samsek. Wong sufor bukan racun. It’s fine for baby, but breastmilk is better. See what I mean? If it stands alone, asi is the best. But when it’s compared, asi is better than formula. and it implies that formula is good *ngapa gw jd kyk kuliah english languange giniiih*

En baidewaii, yang gak kalah penting lagi adalah kita musti usaha spy bisa ngasih asi.

Cerita ini pasti akan berbeda pada tiap ibu. Dalam kasusku, asi ku akan banyak dan lancar jaya kalo aku banyak makan dan minum. Dan aku harus terima konsekuensinya bahwa badanku yg bohay sebelum hamil *giliran emak narsis* skrg jadi buntet kelebihan 10kg dari berat sebelum hamil. Kenapa? Karena aku belum diet dan makan minum banyak.

Mau tau apa aja menuku Di bulan2 awal melahirkan? Ini dia..

5am segelas susu
7am sarapan full nasi+lauk 2ptg+sayur semangkok
10am telur rebus
12pm makan siang full spt sarapan
3pm bubur kacang ijo
7pm makan malam full spt lunch
8pm buah

Itu baru rata-ratanya aja. Ada hari-hari dimana aku makan buah lebih sering dan juga nyemil roti, donat, dll. Belum lagi minum vitamin pelancar asi.

Sampe skrg aku tetap makan spt itu cuma sudah minus telor rebus,susu,pelancar asi, bubur kacang ijo. Makan buah juga jarang. Mohon jangan di tiru -_-‘

Skrg aku makan 3x sehari full menu, banyak minum air, dan nyemil roti, baso, gorengan, dll. Alhamdulillah asi masih cukup. Sekali sehari mompa kiri kanan dapet minimal 240cc dan di usia 9bulan berat badan kheif sudah 9,5kg. Jadi walopun siang asinya cuma 2x tp pas tidur malam di ‘hajar’ bok! Dalam semalam kheif bisa ‘nempel’ 3-4x -_-‘ gpp nak, it’s all yours kok 🙂

Terakhir, selamat berjuang ya buibuk! Aku yakin kita semua pasti ingin kasih yang terbaik buat anak. Let’s do our best and support each other 😉

Much ♥,

@MamaKheif

pompa rusak

untuk memenuhi kebutuhan asi kemal saat mama kerja, mama cuma kasih satu PD saat mimik malam supaya paginya ada yang bisa di pompa. dan subuh tadi pas mau mompa, pompanya macet cet cet.

pompanya manual merek Medela Harmony. Baru beli kado pas kemal lahir januari kemaren. jadi klo di itung2 belom ada 4 bulan dipake tp skrg udh rusak gini.

sempet kesel juga. gimana sih, katanya merek harmony ini oke bgt. aku baca di internet, pompa asi ini di rekomendasikan oleh banya mama lainnya. tapi yah, kali aja salah perawatan di akunya.

eniwei baswei, Allah mmg maha baik. sepertinya aku ga perlu jauh jauh utk cari service counternya. karena ternyata distributor medela itu kantornya tepat di ruko sebelah komplek apartemenku,yaitu di Plaza Pasifik, Bulevar Barat,Kelapa Gading.

semoga bisa di benerin dan dipake lagi yaa. biar kemal bisa mimik yg banyak, tambah ndut dan sehat. Amin. Continue reading