Kontraksi dan keputihan

Emang ada ya hubungan antara kontraksi dan keputihan?

Seminggu belakangan di usia kehamilan 31/32 week perut gw sering banget kenceng terutama kalau lagi jalan. Bukan cuma jalan jauh dan lama macam ke mall, jalan dari kubikel ke toilet kantor aja kenceng.
Awalnya gw pikir biasalah kontraksi palsu Braxton Hicks gitu. Tapi kok ini hampir sepanjang hari ya, setiap gw jalan. Dan notice juga kalo akhir akhir ini panty sering rada basah. Lagi lagi gw pikir vaginal discharge di trimester tiga ini wajar.
Sampe akhirnya gw mulai parno dan whatsapp dr. Cepi. Katanya gak wajar kalo terus menerus begitu dan gw disuruh banyak istirahat.
Sebenernya gak ada rasa sakit sih. Cuma gak nyaman aja kalo jalan. Apalagi kalo jalan dengan kecepatan normal. Enaknya jalan pelan pelan sepelan siput dan kura kura. Tapi jadinya gw malah jadi tontonan publik dikira udah mau lahiran kali.
Akhirnya Jumat malam kemarin gw bela2in ke dokter sendiri naik taksi dari kantor saking gak sabarannya. Padahal jadwal kontrol gw besok hari sabtunya.
Waktu cerita ke dokter, ditanya apa gw ada keputihan. Gw bilang aja iya. Lebih sering keluar vaginal discharge gitu.
Setelah USG dan liat kalo si baby baik baik aja. Dokter langsung nyuruh bersihin keputihannya.
Wadooh skrg banget nih? I’m so not ready. Tau tau si suster udah membimbing gw utk lepas bawahan dan duduk di kursi itu lohh yang ada penyangga kaki kiri dan kanan. Huaa..akyu maluu…
Itu bukan kali pertama sih gw duduk di kursi ‘ajaib’ dan di ‘obok obok’ sama dokter laki. Bulan februari lalu gw juga pap smear sekaligus lepas spiral dengan dokter dara di RS Siloam Semanggi. Tapi waktu itu mental kan udah siap ya bok. Beda dengan kemarin itu yang tiba tiba aja. Di masukin cocor bebek lagi, dibersihin dalem vaginanya dengan kasa plus betadine dan terakhir dimasukkan obat anti jamur Canesten ke dalam vagina.
Entah karena gw ga siap dengan itu semua rasanya kok lebih sakit dari biasanya. mungkin karena gw ga bisa relaks dan melemaskan panggul. Gw juga sampe nanya ke dokter emang boleh ya ibu hamil ‘di obok obok dalamnya’ gitu. Dokter jawab boleh aja apalagi memang begitu prosedur penanganan keputihan supaya tidak menjadi infeksi dan menjangkiti kehamilan. Iya deh nurut aja.

Setelah itu gw jadi bisa membandingkan pengalaman di RS Siloam dengan dokter Dara dan di RS Bunda dengan dokter Cepi.
Kalau di Siloam, ketika diminta untuk melepas bawahan (dan daleman) pasien akan di beri rok denga pinggang karet elastis. Duduk di kursi ‘ajaib’ itu lalu sekat di turunkan. Jadi pasien gak bisa liat muka dokter begitu juga sebaliknya. Ketika spiral sudah lepas dokter cuma memperlihat bahwa spiral itu sudah lepas dari samping. Setelah selesai dokter lantas pergi duduk kembali ke mejanya dan suster membereskan pasien sampai berganti baju kembali. Jadi datang dan perginya si dokter gak keliatan oleh pasien karena ada sekat kecil itu. Jadi gak malu ataupun nervous deh.
Gw rasa hal ini baik untuk di implementasikan oleh RS lain.

Kalau di Bunda kemarin gak di kasi rok dan gak ada sekatnya. Malunya sampe sekarang bok!
Jadi bercita cita deh nanti kalo pasang spiral mau di RS Siloam lagi dengan dokter Dara.

#32 weeks : di resepin obat penguat Duvadilan 20mg

Advertisements

How are things in September

image

image

Bulan ini lagi sering banget check in di bandara. Di mulai dari trip ke Tokyo 29 Agustus sd 5 September yang bakal di ceritain terpisah ya.

Baru juga tgl 6 masuk kantor, tanggal 11 nya udah berangkat ke Mojokerto via Juanda,Sidoarjo. One day trip aja. Pergi dari rumah subuh, pulang malem.

Dua hari kemudian Mama dateng dari Padang. Tujuannya untuk ngurus surat pensiun si Papa sekaligus menghadiri resepsi nikah sepupu gw. Sabtunya kita rame rame ke nikahan sepupu di Sawangan trus pulangnya nginep rame rame di rumah tante di Sentul City. Malem minggunya kita makan nasi liwet rame rame. Brutal style..nasinya di hidangkan diatas daun pisang trus diserbu rame rame makan pake tangan.

Lanjut lagi ke traveling terakhir di bulan ini tujuan Pekanbaru. Nginep semalam aja. Sempet ada insiden gak mengenakkan dengan bookingan hotel di salah satu hotel booking website (hadeeh apa ini istilahnya ya). Masa ya pas gw dateng check in, receptionnya bilang kalo keterangan yang mereka terima adalah payment by guest. Padahal gw udah bayar pake voucher pas booking via internet dari Jakarta. Sialnya lagi vouchernya gak gw bawa dan ketinggalan di kantor. Gw coba telponin website tsb susah bgt. Udah segala di hubungin. Mulai dari call center, whatsapp, Line, email sampe twitter tapi tetep ga ada yg bisa dihubungi. Akhirnya gw open kartu kredit aja. Pas sampe kamar gw coba telpon terus sampe akhirnya berhasil nyambung. Long story short, mereka sudah menghubungi si hotel. Tapi menurut versi hotel, mereka blm bisa void kartu kredit gw sampe segala urusan internal mereka dengan si website itu kelar. Dan pihak hotel akan menelepon kalau ternyata urusan mereka dgn website gak menemui titik terang dan harus mencharge manual kartu kredit gw. Tapi sebaliknya kalau urusannya beres, kartu kredit gw akan ter-release sendiri dalam waktu seminggu. Oh well mari kita lihat saja kelanjutannya.

Moral of the story adalah..jangan lupa bawa voucher meskipun kode voucher itu sudah digunakan pada saat booking online. Karena email konfirmasi aja bisa beda loh antara punya gw dan si hotel. Kalo di email yg gw terima tertera bahwa gw sudah melakukan pembayaran tsb ke website ybs. Eh di email yang di terima si hotel di artikan lain lagi.

Terus terang gw agak kapok pesen di website itu. Kalo bukan karena dapet voucher yaa..hehe tetep ogah nolak gratisan. Kalau bayar sendiri mah mending pesen di booking.com atau agoda aja udah paling bener.

The highlight of my trip to Pekanbaru was the dinner. I was brought to eat seafood. Those delicious crab with spicy Padang sauce, fish and also squid. Then we had durian as the dessert! Yummoo!! Do you durian Sumatera is the best!? Way yummier than Durian Bangkok I must say.

Oh iya, di bulan ini Kheif batuk pilek sudah 3minggu dan deman juga 4 hari. Akhirnya dibawa ke rumah sakit harapan kita. Dan dikasi 3 sirup untuk anti virus, anti alergi dan kekebalan tubuh. Lega banget akhirnya di bulan ini sejarah telah tertoreh saudara saudara. Akhirnya Kheif mau minum obat *sujud syukur*. Sehat sehat selalu ya Nak *kecupsss