Salmon pertama

Sesuai dengan saran dokter bahwa di usia 9 bulan ini Kheif di perkenalkan dengan menu ikan Salmon.

 

Mengingat kheif yg alergi (dermatitis atopik), Awalnya aku takut ngasih salmon. Tapi aku inget kalo alergi itu hanya menunda pemberian utk sementara saja. Seiring bertambahnya usia, makanan suspected alergen itu harus di perkenalkan lagi (provokasi) secara berkala. Kalau ternyata masih alergi, tunda lagi pemberiannya utk bbrp waktu lalu coba berikan lagi.

Okeh ini dia hasil observasi :

Day 1 : 25 okt 2010
– agak rewel
– tidur cuma sebentar 30mnt
– bintik merah kecil2 di sekitar leher, dan sedikit di pipi dan kelopak mata.
– pup tdk cair.
– pup berwarna hijau (mungkin krn bayam)

Day 2 : 26 okt 2010
– pup sama seperti day 1

– bintik merah sama spt day 1

– durasi tidur siang sudah lebih lama

– ketika hendak tidur malam agak rewel, garuk2, telinga merah

– tidur malam rewel, gelisah, menangis, sepertinya karena gatal

Okay,  confirmed sudah. Kheif belum siap untuk salmon. Jadi kita makan ikan air tawar lagi aja ya, Nak. Tar kita coba lagi salmonnya kalo umurmu udah lewat 1 tahun ya 🙂

Mulai lahap

Alhamdulillah hari ini aku senaaaang. Sejak di kasih bubur G**dm*l makan kheif jadi lumayan. Padahal bubur itu cuma aku kasih sebungkus aja. Abis sebungkus itu aku masak gasol lagi dan dia tetep makan dengan lahap.

Gak tau juga apa penyebab pasti lahapnya. Masih aku observasi nih. Ada beberapa kemungkinan:

1. aku ganti gasol dari beras cokelat ke beras merah

2. di tambahin kaldu sayuran

3. di tambahin pisang/pear

4. tekstur lebih encer

Tapi kayaknya yg nomer satu gak ngaruh deh. Buktinya hari ini aku masakin gasol beras cokelat + pear dia doyan doyan aja. Mungkin kaldu sayurannya karena rasanya agak manis. resep kaldunya dapet dari kumpulan resep puree-nya Ayahbunda. Dimasak dalam jumlah banyak, masukin ice cube, setelah beku di keluarin dan masukin satu2 ke dlm plastik kecil. Balikin ke freezer lagi. Pas mau masak tinggal ambil satu dan cemplungin ke panci. Voila.

Agak takut juga klo dia jadi cenderung ke rasa manis terus. Well, selama manisnya alami dari buah/sayur dan buka gula ya masih tolerable lah. Yang susahnya klo tar makan ayam pake gula pasir. Nah itu yang repot :p

instant meal

Setelah hampir 2minggu sejak mulai mpasi-nya,akhirnya hari ini aku kasih kheif bubur instan merek G**dm*l.

Tadinya aku emang semangat bgt mau kasih mpasi bikinan rumah alias home made mpasi. Udh join milisnya mpasi rumahan,baca2 literatur mengenai mpasi dan browsing resep2nya.

Tapi setelah dicoba kok rasanya kurang menggembirakan. Kheif gak lgsg buka mulutnya klo disodorin sendok.Baru brp suap udh memalingkan muka tanda ga mau lagi,mungkin udh kenyang.Maklumlah namanya jg baru belajar,baru pengenalan saja.yang utama ttp musti asi.Kalo ga salah perbadinganya asi dan mpasi adalah 75:25 sampe umur 8bulan nanti.CMIIW.

Balik lagi ke instant meal tadi. Mungkin aku kurang sabar. Tapi mmg aku rinduu sekali liat kheif makannya lahap.Setelah melalui berbagai pertimbangan,akhirnya aku beli jg tuh bubur G**dm*l rasa labu wortel dan beras merah pisang. Aku sengaja milih merek ini krn di kemasannya ada embel2 mengurangi resiko alergi.secara dia dermatitis atopik (alergi),jadilah aku bli merek itu. Thanks to Umi ZaZi for the info 🙂

Dan bener aja,makannya lebih lahap.Ya iyalah wong rasanya enak gitu.Beda bgt dgn puree gasol,sayur,dan buah yg cuma ditambah asip. Secara teori pembentukan selera bayi sih aku udh hapal. Dan aku juga ngikutin itu kok. Hanya saja aku punya pikiran lain.

Home made mpasi mmg bagus. Kita bisa pilih sendiri bahan kualitas terbaik,pengolahan higienis,lebih alami dan menyehatkan dibanding mpasi instan yg sdh terkena proses kimia,dll.CMIIW. But again, instant meal isn’t poisonous. Bukan racun,ciiinn..So,memakannya jg bukan sesuatu yg hina kok. Apalagi gw berprinsip eating shuld be fun and healthy. Sama aja kayak kita. Kalo makan masakan rumah terus kan bosen juga. Sesekali makan di resto bole doong 🙂 jadi begitulah aku nerapin mpasi buat kheif. Tetep lebih banyak homemade-nya dan sekali-kali makan yg instan. Toh cuma 2bulan ini. Kalo udh 8 bulan kan udh makan nasi tim saring yg full nasi,ayam/daging n sayur.

Dengan ini I’m letting my self free! Lega bgt rasanya. Aku ga mau lagi ngerasa bersalah krn ngasih instant meal. Sama bencinya aku dgn orang2 yg fanatik asi sampai2 menjadi sombong, seakan-akan minum sufor itu hina bgt. It’s a formula not a poison! So,biasa weeeh atuh! Hehehe..Karena itu aku gak pernah bener2 gembar gembor klo kheif itu sarjana asi ekslusif Walo Sampe skrg kheif cm minum asi aja,ga campur formula. *begini gak sombong?* :p

Akhirnya mamam juga!

Dasar emak gak sabaran. Akhirnya jadi loh aku kasih Kemal mamam 2 hari sebelum hari H alias besok 23 Juli 2010 😀

Aku bikin gasol beras cokelat pemeberian mamanya teteh Aisyah di campur asi. Dan reaksi pertama Kheif adalah: mimik wajah yang mengkerut-kerut gak jelas. hehehe. sempet agak down juga aku. Kok kayaknya dia gak doyan. But hey, diakan masih belajar. Jadi begitu ada sesuatu yang baru yang masuk mulutnya selain asi jadi masih penyesuaian gitu. *menghibur diri nih ceritanya :p*

hari kedua kemarin pagi. udah rada lumayan walo masih dikit yang masuk. begitu dia udah ga semangat dan memalingkan muka, that was the cue for me to stop spooning him. Syiiip, eating should be fun ya bebih?!

Dan tadi pagi, Alhamdulillah udah tambah banyak yg masuk dan dia makin antusias juga. Entah antusias dengan makanannya atau dengan sendoknya yg warnanya genjreng2!

Kheif juga udah numbuh gigi satu dibawah lho. jadi aku biarin Kheif maen dengan sendoknya. Kalo nyuapin aku biarin aja sendoknya lama2 ada didalam mulut dan mulailah dia gigit2in tuh sendok.  Siiipp deh!

Besok kayaknya mau tambah di kentelin buburnya. Aku juga udah beli alpuket mentega di Total Buah. Tapi masih belom mateng. Tar klo udah mateng kita mulai new adventure lagii 🙂

Anak belajar makan, emaknya belajar MASAK.

Booook, aku gak tau gimana masak si tepung gasol itu sebelumnya. Jadi aku kira2 aja. Cemplungin 1sdt tepung yg di larutkan dengan air. Nah airnya ini cuma dikira2 aja. Percobaan pertama, entah kekurangan air, entah kegedean api si bubur jadi cepet kering/kental tp kok kayaknya masih “berpasir ‘ gitu. Dan saat itulah Kheif menunjukkan muka mengernyitnya! Hahaha.

Practice makes perfect. Besok2nya aku tambahin air nya dan kecilin apinya. Eh beneran loh…empuk kenyel spt bubur yang seharusnya! kikikiikkiiiiik.. Maapin mama ya Nak, krn kita sama2 lagi belajar dan kamu pun jadi kelinci percobaan mama 😀

Pra-MPASI

Hadooooh, nunggu 3 hari lagi kok ya rasanya lama benerrr..

hehehe, mama udah gak sabaran nih mau kasih makanan solid pertama buat Kheif. Akhir2 ini Kheif makin getol masukin jarinya ke mulut, gigitin mainan juga. Dan kalo liat orang makan jadi komat kamit sendiri juga. hihi lucu deh.

eh eh, apa itu?? woalaaah ternyata kayaknya dia udah mule mo numbuh gigi bawah satu biji. Keliatan putih2 dikiit. Mudah2an aja aku gak salah liat. Tapi kayaknya emang bener deh itu bakal gigi numbuh 🙂

Hadooh, gak sabar. Apa besok aja ya mama kasih makannya?? Toh gak ada bedanya ini kan Rabu ato Jumat?!!? 😀

Persiapan MPASI

Besok baby Kemal tepat berusia 5 bulan. Wow gak kerasa bgt! Time flies. Umur 6 bulan udah saatnya dia makan makanan tambahan alias makanan padat pendamping asi (MPASI).

Sebagai banci planner dan miss-well-organized (LOL), Sepertinya ini nih yang harus aku siapin:

1. Tepung bubur beras Gasol

Sekarang ini lagi tren banget homemade MPASI alias MPASI rumahan alias MPASI yang di masak di rumah. Bukan beli instan macam Creme Nutricia, Nestle Cerelac, dll.

Dari hasil brosing sana sini, aku rencana bakal ngasih Kemal bubur tepung  beras merek Gasol. Bubur ini tinggal dibeli di supermarket, toko bayi, sampe beli onlen pun ada. Harganya berkisar dari Rp. 12.000 – Rp. 18.000 per bungkusnya. Tinggal di campur air sesuai takaran, masak di atas api dan bisa dicampur asi yang sudah di pompa alias asip trus siap di makan deh. Sesimpel itu. Untuk variasi rasa Gasol ada macam-macam mulai dari beras merah, kacang merah, kacang hijau, pisang, 5grain, dll. Tapi karena Kemal alergian aku bakal hindarin beli yang mengandung kacang-kacangan. dan aku rencananya juga bakal menerapkan prinsip 4-days-waiting alias memberi makanan yang sama selama 4 hari berturut-turut untuk melihat reaksi alergi Kemal terhadap makanan tsb.

2. Bubur buah/Pure buah

Selain makan bubur susu, rencananya aku juga mau kasih pure buah dan sayur. aku udah beli resep bubur buah utk MPASI di sale Gramedia Moi bulan lalu,hehe. Pada prinsipnya sih buah2an dilumatkan sampe halus dan di campur ASIP.

3.  Stok ASIP

Liat kan klo smua resep diatas di campur ASIP?? Itu artinya aku harus mompa yang buanyakkk..wakss…sekarang aja susah bgt bikin idle stok krn di embat smua sama Kemal. Mudah-mudahan dengan bantuan Ameda Lactaline, breastpump yang ciamik, masalah ASIP insyaAllah akan cukup. Amin. Plus, akunya harus tetep banyak makan dan minum bergizi biar asinya tetep buanyakkk.

4. Peralatan memasak

wah ini dia nih yang sepertinya akan menguras dompet,hehe. secara untuk bikin makanan baby sepertinya harus beli panci dan spatula baru bukan? biar higienis dan khusus utk si bebih. Pengennya sih beli yang kepake terus sampe nanti tiba waktunya bebih makan nasi tim saring. eh tapi ya aku denger-denger kalo bikin tim pake slow cooker ya?? mmh, i should find out more about this SC.

plus karena aku kerja, aku harus cari tau nih apakah si bubur gasol ini bisa di masak sekaligus untuk dua kali makan.  Kalo pure buah sih sepertinya bisa. Tinggal di masukan ke lemari es dan di hangatkan di food warmer atau magic jar kali yeee…wekekek *slacker mom kambuh*

5. Peralatan makan

Setidaknya harus siapin mangkok/piring buat makan, gelas, sendok dan wadah utk membawa makanan dari rumah ke day care-nya Kemal. *sok keren pake day care, padahal mah rumah Oma Elly! huehueue..* Lumayan juga ya, wah saatnya hunting nih!! *semangatttt*

6. Outfit

Halah. mau makan aja ada outfit-nya segala  *grin*. Eits, jangan salah paham dulu. Outfit disini adalah bib alias slabber! jadi klo makan engga meleber sana sini. Waktu mau lahiran dulu sengaja ga beli banyak-banyak krn tau gak bakalan langsung kepake *emak irit*. Sekarang aja bib yang ada palingan baru kepake buat minum obat atau sesekali ngelap-in ngecess-nya..hehe :p

Kayaknya sih itu dulu aja ya. kalo ada yang kurang mohon bantu tambahin yaaa…*wink wink*