Menjelang Lebaran

InshaAllah besok lebaran. Tapi sudah beberapa hari terakhir ini saya kurang gembira menyambutnya. Padahal mama dan adik sudah datang untuk berlebaran di Jakarta. Tahun ini saya tidak bisa mudik karena tiket pesawat yang sangat mahal untuk kami bertiga. Apalagi inshaAllah akhir tahun ini akan lahir baby #2. Jadi uang mudiknya mending buat persiapan menyambut si baby.

Kenapa ya saya mellow banget? Ingin rasanya menyalahkan hormon kehamilan. Tapi rasanya saya sedih karena ini lebaran ke dua tanpa papa. Rasanya banyak sekali yang  berbeda.

Lebaran tahun lalu lebaran pertama tanpa papa. Tapi bedanya tahun lalu kita mudik. Walaupun jelas ada yg beda, tapi saya juga harus berbagi hari dalam seminggu libur itu untuk mengunjungi rumah mertua di kota yang berbeda. Jadi yang hilang ‘cuma’ excitement papa ketika lebaran.

Sekarang dengan mama dan adik yang kemari sedangkan abang saya dan keluarganya di Padang. Sedih juga gak bisa ngumpul rame. Biasanya lebaran di Jakarta jalan2 mall to mall tanpa harus mikirin biaya. Mama dan adik bisa happy jalan jalan dan shopping. Sekarang gak bisa begitu lagi. Semua penuh perhitungan. Dan disini lah letak kesedihan karena saya masih belum bisa membahagiakan keluarga secara finansial. Pengennya kalau mereka datang semua tiket pesawat, makan makan,masuk tempat rekreasi dan shopping saya yang tanggung. Cuma bisa berdoa semoga Allah memberikan rejeki,waktu dan kesempatan agar saya bisa menunaikan niat itu.

Yang juga membuat mellow lebaran ini adalah masalah klasik yaitu mudiknya si asisten rumah tangga. Kayaknya tiap taun sih pasti deg deg ser begini yah. Tapi sekarang rasanya berkali kali lipat lebih berat. Karena si mbak mudik sekalian mau nikah. Tanpa kejelasan statement akan benar benar kembali bekerja lagi atau tidak. Cuma bisa berharap dan berdoa supaya dia memang benar benar balik lagi. Karena saya gak bisa kerja kalau gak ada orang kepercayaan untuk menitipkan Kheif.

InshaAllah 3 bulan lagi Kheif mau punya adik. Saya juga udah cari cari mbak kedua. Udah dapet dan udah deal via telpon. Tapi ketika beberapa hari yang lalu saya sms untuk memastikan apakah dia jadi bekerja dengan saya, sms tidak dibalas. Wah perasaan udah gak enak saja.

Jadilah libur lebaran ini di isi dengan berbagai perasaan yang gak menentu memikirkan masa depan. Terbayang jika tidak ada mbak dan saya harus berhenti bekerja. Memang saya lebih suka bekerja. Dengan catatan anak anak ditinggal dengan orang kepercayaan. Kalau memang keadaan memaksa saya untuk berhenti, demi anak anak pastinya saya rela. Cuma kasian saja sama suami yang musti jadi single fighter dalam mencari nafkah. Ditambah secara hitungan matematisnya sih kalau hanya dengan satu income suami dan 2 anak gak bakalan cukup. Kecuali jika kami long distance marriage, suami di Jakarta, saya dan anak anak di Padang. Tuh kan udah kemana mana banget pikirannya.

Sekarang saya cuma bisa pasrah. Berusaha untuk shalat dan bersabar. Karena katanya pertolongan Allah itu ada dalam shalat dan sabar.

Sedih ya ketika Ramadhan dan Idul fitri ternodai oleh perasaan negatif seperti ini. Dimana seharusnya idul fitri dirayakan dengan penuh syukur dan kebahagiaan. Ahh mungkin karena saya gak puasa karena hamil ini jadinya kurang ‘berasa’ lebarannya. Dan agar merasa lebih baik, saya harus ingat bahwa Lebaran bukan berarti saya harus bersedih karena hal hal diatas tadi. Idul fitri is more than that. Yang di atas tadi hanyalah kebiasaan kebiasaan ciptaan manusia. Lebaran memang mengajarkan untuk bersilaturahmi dengan keluarga, sanak saudara dan teman teman tapi tahun ini saya dapat pelajaran bahwa penting juga Idul Fitri itu di hati. Make peace with my heart. Idul fitri is way more than this. A note for my self.

Advertisements

Miss galau luntang lantung

Dasar manusia, kalau di hari-hari sibuk seringnya ngedumel dan berandai-andai. I want a day off to do this..to that..bla bla yada yada.. Tapi giliran bener-bener leisure bin idle, malah ngedumel lagi, “duh, bosennn, ngapain lagi nih gue??”
Once again, dasar manusia! Or dasar akyu! Hehehe..
Sabtu minggu ini aku kayak orang bingung bin galau. Kemaren setelah paginya ke pasar lanjut cari sarapan, jam 10an hubby pergi sendiri ada urusan dengan orang dan baru pulang jam 9an malam. Tadi pagi jam 7an dia udah pergi lagi ke bandara, tugas kantor ke ujung pandang, jaya pura dan merauke non stop yang di rencakanakan besok sore sudah landing di Jakarta lagi. *Semoga perlanannnya lancar selamat sehat sentosa ya, pa :)*
Ga tau apa krn efek pilek atau memang aku segitu malesnya ya. Rasanya kok ya bosen sebosen-bosennya. Padahal biasanya, kalo sabtu minggu hubby udah ngajak jalan kesana kemari kadang2 aku suka agak berat untuk pergi. Pengennya leyeh-leyeh aja di rumah. Maen sm kheif, Nonton tv, dvd, masak masak, dan baca-baca. Tapi kok wiken ini beda banget! Aslik males ngapa-ngapain di rumah. Pengen pergi tapi kemana?? Kheif lagi pilek dan aku ga mau bawa dia ke mall. Mana cuaca mendung terus dari kemarin disertai dengan angin kencang. Sekian prakiraan cuaca kali ini. Lhooo..
Eniweh, pokonya aku pingin kheif istirahan yg cukup. Pan katanya kalo pilek ntu tiada obatnya melainkan cukup istirohat.
Jadilah eykeh sekarang luntang lantung sendirian di mall. Alhamdulillah mall tinggal koprol, kalo engga udah beneran jamuran akika di rumah. Tapi tetep bok, jalan di mall kalo lagi kere tuh bikin sakit hati. Yg paling sakit justru bukan godaan belanja baju atau apa, tapi godaan food court-nya ntu loh. Paling ga tahan deh klo udh urusan perut. 😀 udah gitu tetep aja ga tenang inget bocah di rumah. Bentar lagi balik ah..
Sekian nyampah kali ini. Akika melaporkan dari food court mall depan rumah tepat di depan kios doner kebab *burp*.

Mother

Semalam tiba-tiba aja aku menggigil. Pdhal ac kamar sudah di set 24 – 25 derajat celcius karena kheif juga agak pilek. Dia rewel semalaman dan nangis terus. Dan aku ngerasain sesuatu, eeh ternyata aku lg dapet. Wah pantes aja badan rasanya gak karuan. Sendi-sendi rasanya pegel2 semua sebadan-badan. Menggigil parah. Aku blm pernah menggigil hebat spt itu seumur-umur. Apalagi aku gak sedang demam. Cuma mmg badan berasa gak gitu fit dari siang. Hubby pun lagi ke luar kota. So, anak rewel dan emak yg gak fit bener-bener bukan suatu kombinasi yg baik -_-

Alhasil pagi ini aku bangun dgn keadaan badan yg remuk redam. Tp tetep berusaha tersenyum manis dan ngucapin “selamat pagi” waktu si bayi bangun 🙂 Setelah itu maksain buat nganter si Opa ke Rawamangun, mau naik Damri ke bandara balik ke Padang. Walo nyupir dlm keadaan ‘melayang’ alhamdulillah sampe juga pulang pergi dgn selamat.

Akhirnya aku putusin jg buat gak ke kantor. Gak kuat euy, pgn istirahat. I’m losing lotsa blood, I must say. It’s like the worst period in history of me *halah lebay*. Tp mmg bener, no wonder aku jd lemes dan badan ga karuan, wong bleedingnya aja edan2an gitu. Ini aku perhatiin sejak habis melahirkan. Si blood jd banyaaaak bgt. Pembalutnya aja pake maternity pads -_-‘. Ga kebayang klo nanti jd pake kb iud. Banyak yg bilang sehabis pasang iud, period bakal lebih panjang, dgn volume ‘b’ yg lebih banyak juga *jiper to the max*.

Ketika sakit, gak ada yg di inginkan seorang anak melainkan..ibunya!. Yes, bahkan aku yg udh beranak pinak ini *baru 1 deng*. Langsung inget mamaaaa..huhuhu. What would I be without u mamiiii..:(

Tp trus aku inget pas sabtu kmrn di ruang tunggu dsa di rs harkit. Kheif mau imunisasi campak. Disana ada nenek yg sedang gendong cucunya. Sang nenek cerita klo cucunya, bayi laki2 umur 7bln, sering sakit2an. Bahkan di rs atma sudah di vonis ini itu. Yang tbc lah, paru-paru lah dll. Sdh di opname dan makan obat macem2 tp ga kunjung sembuh. Akhirnya si nenek minta pulang dan mencoba pindah rs ke harkit. Dan ternyata, semua diagnosa di RS atma dibantah smua oleh dr di harkit. Dan skrg si bayi sedang dlm pemeriksaan dan observasi ini itu.

Memang cucunya kliatan lesu gak bergairah. Gak ceria sama sekali. Dan yg lebih ngenes lagi adalah ternyata si mungil itu sudah piatu alias ga punya ibu. Ibunya meninggal ketika dia baru berumur 4 bulan. Huhuhu,,sedihnya hatiku,,

Aku ga mau sakit. Aku pengen sehat terus supaya bisa merawat dan mendampingi Kheif everytime he needs me. Amin YRA…