Setahun bersama si mbak

Mbak Khom & Kheif
Mbak Khom & Kheif
Gak berasa udah satu tahun si mbak ini kerja sama aku. Aku lupa kapan tepatnya, mungkin sekitar dua minggu sebelum Kheif lahir dia sudah ‘di culik’ dari rumah tanteku. Thanks ya, Buk 🙂
Ternyata untuk bisa lama berjodoh itu gak mudah juga lho. Terutama pada bulan-bulan pertama dia bekerja. Sempat banyak ketidakpuasanku atas kinerjanya dia. Sempet kesel melulu setiap hari, ngedumel terus di twitter ttg dia, bahkan rasanya pengen ganti mbak deh.
Tapi ternyata, semua itu bisa terselesaikan hanya dengan satu cara yaitu dengan aku menurunkan standar ekspektasiku thd dia. Kalo sebelumnya aku pengen dia sebelum jam 5 subuh teng udah bangun utk sholat, sehingga jam 5 teng dia udah nyapu rumah habis itu masak. Tapi yang ada malah dia bangun jam 5, trus beresin tempat tidur, ke kamar mandi terus sholat. Keluar-keluar kamar udah jam 5.20 aja. Sedangkan dia harus masak buat sarapan dan buat bekel hubby ke kantor. Jadi boro-boro bisa beres2 dulu sebelum masak. Hal lain lagi yang bikin aku gemes adalah dia selalu menolak kalo ngepel pake pel yang ada tangkainya dan lebih memilih pake kain pel dan di lap pake tangan. Alasannya dengan begitu lebih bersih. Padahal menurutku, pel pake tangan itu bikin lantai jadi lengket. Lagian bukannya lebih praktis dan lebih cepet juga pake sapu pel,bukan?! Hal lain juga yg aku ga suka di kalo kerja suka ceroboh gegabah grasah grusuh gitu plus kagetan.
But then again, nobody’s perfect. Magically, setelah aku menurunkan standarku, semua jadi terasa lebih enak dan aku bisa secara objektif liat segala kelebihannya. Dia sayang sama Kheif dan Kheif juga suka sama dia. Kalo sama dia Kheif suka ketawa. Liat dia lewat aja Kheif udah senyum-senyum. Dia orangnya ceriaan dan berani tapi tetep sopan. Dia juga rajin sholatnya. Dan juga rajin lho kerjanya. dan keliatan banget kalo dia tuh mau usaha supaya kerjanya bagus dan bikin kita semua puas.Bahkan Kheif kalo lagi ngantuk atau ga enak body mintanya di gendong sama mbak ketimbang sama Papa. *hehe sabar ya Pa*
Tadinya kupikir gak mungkin bisa ninggalin dia berdua aja di apartemen. Aku ga mau karena asik ngurusin kerjaan rumah dia jadi menyambi jaga Kheif. Tp alhamdulillah dia menunjukkan bahwa dia tetap bisa melakukan pekerjaan rumah walopun tugas utamanya adalah mengasuh Kheif.
Jadi selama setahun ini kalo aku boleh simpulkan, supaya mbak art kita pada betah dan langgeng kita bisa:
1. Menghargai pendapatnya
2. Tunjukkan ketertarikan atas omongannya, ajak ngobrol2
3. Tiap habis lebaran naikin gajinya, biar habis lebaran balik lagi, hehe
4. Beri dia ‘her’ time. Kebayang gak sih masa udah 6 hari di rumah jaga anak dan bekerja dia ga dikasi waktu buat nyante. Kadang waktu yg aku berikan gak melulu dengan membiarkan dia keluar rumah tiap minggu. Tapi hanya dengan hal yg simpel seperti, sesekali aku pergi bertiga saja dan dia tinggal sendiri dirumah. Kalo kerjaannya udah beres diakan bisa leyeh-leyeh istirahat sambil nonton tv atau telponan.
5. Beri kado ulang tahun
6. Ortu dan mertuaku selalu kasih dia uang setiap kali mereka datang berkunjung. Pernah juga mertua kirim uang dari kampung dengan pesan “untuk jajan si mbak” *Trimakasih Allah utk mertua yang sangat baik*
Postingan ini aku buat juga untuk kembali mengingatkan diriku sendiri karena akhir-akhir ini aku mulai keasyikan ‘memberdayakan’ dia. Kalo bbrp bulan lalu, kalo aku ada di rumah Kheif di urus sama aku dan dia ngurus yang lain. tapi akhir2 ini karena dia udah pinter banget, aku jadi keasyikan membiarkan dia masih ngurusin Kheif padahal aku udah pulang. Urus disini maksudnya spt mandiin dan ngasih makan. kalo main-main mah hayuu sini sama mama! Hahaha..slacker mom mohon jangan di tiru.
Oh iya, karena umurnya udah 24th yang mana usia spt buat perempuan terutama yg masih terpengaruh dengan ‘budaya’ di kampungnya, sepertinya si mbak ini juga udah kepengen kawin sama pacarnya. So, sepertinya aku juga udah harus mempersiapkan mental kalo2 dia harus berhenti kerja dan menikah. Secara gak mungkin juga kan mengharapkan dia ga nikah dan terus sama aku, hehe. Walopun aku udah ngerayu dia dengan line spt ini “Ngapain balik tinggal di kampung. Kamu tinggal aja di Jakarta. Nanti kalo suamimu pergi kerja, kamu juga pergi kerja kesini jagain Kheif. Tar sorenya kalo saya pulang, kamu juga pulang deh” Hahahaha…cucok ya?! Tapi kalo dia punya anak ya tampak gak mungkin juga ye bok..Ya sutralah, ga usah ngayal dulu. Nanti ya gimana nanti deh, kita cari lagi. Semoga nanti berjodoh sama mbak lain yang minimal sama baiknya.
For the mean time, trima kasih ya sudah sangat membantu 🙂
Advertisements

Menjelang kepulangan si Mbak*

H-2 menjelang kepulangan si mbak untuk mudik lebaran aku sedih lagi, terlepas dari apakah dia akan balik lagi ataupun tidak.

Kenapa sedih? Gamang menghadapi keribetan ngurus anak, kerja di kantor, dan urusan rumah tangga sudah pasti bikin pusing. Tapi bukan cuma itu. Ada hal lain yg mengusik hati ini.

Kesepian. Gamang akan perubahan yg tiba2 dan drastis.

Ya,dua alasan itu penyebab kesedihan hati ini. Aku ga bs ngebayangin berhari2 hanya berdua dgn Kheif dirumah. Cuma ngomong searah dgn Kheif. Atau virtual chatting menatap blackberry. I still don’t hear human voices :/

Dan ternyata aku adalah orang yg gak mudah beradaptasi dgn cepat thd suatu keadaan baru yg berbeda dari biasanya.

Aku jadi pgn flashback ke beberapa tahun yg lalu saat msh tinggal di Padang. Setiap lebaran, sanak saudara berdatangan dr seluruh penjuru tanah air,ngumpul di Padang. Dan ketika libur lebaran usai, pastinya mrk hrs kembali ke kota masing2. Dan saat2 itulah saat dimana aku semangat menjemput mrk di bandara, dan sebaliknya tidak pernah mau mengantarkan mereka ke bandara. Karenaa, I can’t stand the feeling afterwards. Yg tdnya di mobill rame, ehh pas pulang jd sepi. Rasanya sediiiiih bgt..diam-diam menitikkan air mata menatap keluar jendela..T_T

Yang paling baru adalah saat ketika mama yg selama hampir 3bln di Jkt mendampingi aku sebelum dan sesuah lahiran hrs pulang ke Padang. Sedih bgttt..aku sampe nangis. Pdhal di rumah aku ga sendiri,ada si mbak dan Kheif tentunya. Hari2 pertama rasanya berat sekali. Sering nangis dan telepon mama. Tapi perlahan jd biasa lagi.

Ah, badai mmg pasti berlalu ya 😉

*catatan si lebay