Merindu Lari

Jauh sebelum olahraga lari jadi ngetren seperti sekarang, gw udah lari duluan walopun cuma di treadmil 😀

Dulu tujuannya untuk mengimbangi diet penurunan berat badan paska melahirkan dan menyusui. Gw rutin lari di gym apartemen minimal pas wiken. Inget banget waktu itu mulai dari 45 menit jalan cepat, 15 menit lari (itupun ga bisa non stop) sampe akhirnya ke porsi lari yang lebih banyak dari jalannya. Plus ketika udah download aplikasi Nike+, bisa lari 5K itu rasanya seneng banget. Apalagi pas detik2 menunggu ‘mbak Nike’ ngomong “one kilometre..two kilometre..” dan seterusnya itu.

Okeh gw keenakan lari di gym. secara gak perlu panas-panasan. Bisa lari konstan tanpa perlu harus merhatiin ada siapa dia depan yang menghalangi track kita. Apalagi treadmill nya di lengkapi fan di depan muka. Jadi ada tiupan angin sepoi sepoi yang bikin keringat gak deres deres amat.

Tapi bukan berarti kerinduan lari di alam terbuka lenyap entah kemana juga sih. Pengen juga lari di outdoor track yang lapang dan bisa bikin lari dengan leluasa. Sempet nyobain lari malam di GBK. Lumayan enak walau masih harus berhati2 kalau ada mobil atau skater boy yang lewat. Pernah juga di Taman Jogging Kelapa Gading. Tracknya naik turun lumayan challenging. Tapi kekurangannya track kurang luas dan yang lari/jalan/sepedahan/dll nya ruame bok..sekali lagi musti aware banget sama keadaan sekeliling.

Well, sekarang gw udah siap siaga 45 untuk mulai lari lagi dan sedang menyusun strategi. Strategi dalam mencuri2 waktu lebih tepatnya. so far:

1. Kamis : sore/malam after office. lari di GBK

2. Sabtu : lari di Taman Jogging atau treadmil di gym rumah

3. Minggu : lari di Car free day Kelapa Gading (Sudirman jauh bok!)

Bismillah. Semoga bisa berjalan sesuai rencana. Apalagi pas wiken biasanya kita punya agenda kepentingan masing2. Setiap sabtu si papa maunya sarapan lontong padang sambil si mbak ke pasar Rawamangun. Pilihannya paling gw di drop di Taman Jogging atau malah sekalian gak ikut dam jogging di gym rumah aja. Dulu gw sering nih begini. Tapi kalo dipikir-pikir kasian juga pak suami dan anak gak ditemenin. 

Loh, kok repot? Kan masih ada siang dan sore?

Nah itu dia. kalo udah wiken itu kita jarang banget di rumah. Bawaannya pengen bawa si bocah jalan-jalan. Jadi sering banget tuh dari siang sampe malem di luar rumah terus pas wiken. Lagian buat gw pribadi, kalo olah raga tuh rasanya lebih enak di pagi hari.

Karena wiken udah deket, gw mau siap-siap nih :

1. running tee + pants + shoes

2. Download Nike+ lagi (karena sempet ilang hp trus lupa dulu username-nya apa)

3. Download lagu lagu penyemangat. Penting banget iniiih!

4. Topi lari adidas yang udah lama di beli tapi belum pernah dipake (buat lari outdoor)

Yuukk, cusssss…

Advertisements

Back in shape: part two

image

Alhamdulillah target pertama 55kg tercapai sudah.

Celana sebelum hamil udh bs dipake walopun msh agak ngepas. Apalagi klo bukan di pinggangnya gara2 perut buncita itu susah bgt ratanya kecuali dgn olah raga.

Yep gw mmg ga olah raga lagi. Duh susahnya utk bisa konsisten olah raga walopun cuma wiken doang. Alhasil berat turun ini cuma krn gw ga mkn nasi aja.

Tapi jeleknya, setelah banyak yg blg kurusan gw malah ga disiplin lg dietnya. Jd suka cheating gitu. Makan nasi lagi, ngemil breadtalk dan gorengan lagi.nyehehehe…

Oh iya salah satu kekurangan diet gw ini adalah daya tahan tubuh gw gampang bgt turun. Gw jd gampang tertular virus flu dan alergi seafood gw kambuh. So there’s obviously something wrong with my diet. Sepertinya kurang gizi seimbang nih 😦

baiklah banyak pr nih menuju berat sblm hamil yaitu 50kg. Tapi gw ga mau ngoyo juga, buat apa kurus tapi ga sehat. So my next target adalah bukan kilogram di timbangan, but how to have a healthy lifestyle including eating habit and exercising regularly. Pengen sehat..sehat..karena kesehatan ga ternilai harganya dan ga bisa digantikan oleh apapun.

Yuk mariiiii…sama2 mencoba 🙂

Back in shape project : Part One

Wiiih, lagi rame nih temen2 di twitter yang lagi program pengurusan badan.
Rata-rata ceritanya sama, yaitu dealing dengan lemak hamil. Wekekek..

Flash back dikit, sebelum hamil berat gw sekitar 50-52kg dengan tinggi 160cm. Tipe badan gw sepertinya pear deh. Karena bagian atas kecil dan bagian bawah alias paha dan tungkai (plus betis) gede aja cyinn.. Jadi yang lingkar dada dan pinggang gw tuh dulu keciiiil banget.

Pas hamil, gue naik 25kg saja sodara-sodara. Dengan bayi 3490 gram, berat gw turun 10kg setelah melahirkan.

Waktu masih menyusui, perasaan gue gak gede2 amat deh. Ditambah karena Kheif alergian, jadi banyak pantangan yg gw ga bole makan. Diantaranya cokelat, seafood, kacang2an , dll.

Setelah kheif gak lagi asi sama gue, dimulailah kenaikan berat badan itu. Pas banget setelah itu gw pindah ke kerja. Dan di kantor baru ini suasananya sangat tidak mendukung. Alias banyak godaan. Banyak traktiran makan enak2 dari vendor, banyak cemilan di kantor sampe temen2 yg sama2 doyan makan. Hahahaha..lengkap sudah!

Bagi gue yg doyan makan, disuruh diet itu super nyiksa. Tapi lama2 gw sadar kalo gw musti nurunin berat badan ini. Karena udh mulai susah cari baju dan di komplen abis2an sama mama dan papa.

Di bulan Agustus itu berat gue 60-62 kg *pengsan**tapitetepkeceh*

Cara pertama adalah dengan mengurangi makan. Gw mulai gak minum kopi lagi di kantor. Dan puncaknya adalah pas bulan puasa kemarin. I finally found my effective way.

Jadi yah, selama bulan puasa kemarin, tiap sahur gw minum air putih 3 gelas, susu 1 gelas (optional), yogurt 1 cup, buah2an, sayur, dan lauk. No carbs. Terus pas buka puasa, gw gak makan tajil samsek. Cuma makan sayuran dan lauk. Again, gak makan nasi.

Dan efeknyaaa…badan jadi terasa ringan bgt! Oh ya, gw gak nimbang krn gak pny timbangan juga! Wekekek..tapi kerasa bgt celana dan baju pada longgar 🙂

Nah, challenge berikutnya adalah ketika bulan puasa selesai. I have to manage new eating habit. This is hard. Dari cm makan 2x sehari menjadi 3x sehari. Plus snack time 😀

So far yg gw lakukan adalah sarapan. Diusahakan gak pake karbohidrat. Tapi kalo yg ada cuma karbohidrat ya dimakan juga tp gak sampe kenyang bgt. Trus lunch juga di usahakan gak pake nasi. Cemilan sore bisa buah, yogurt. Atau seadanya aja entah roti, biskuit, dll tp paling cuma 1 biji. Kalo malam, kadang gak makan. Tapi kalo laper bgt ya makan juga pake lauk dan sayur.

I know..I know..untuk soal makan gw memang blm bisa ketat banget. Karena memang gw pengen nurunin berat badan, tp gak pengen tersiksa juga! Hahhahaha..

Lanjutttt mang!

Bbrp minggu terakhir ini gue mulai olah raga tiap sabtu minggu. Biasanya pake alat2 yg ada di gym apt. Gak lama sih, paling sejam. Treadmil, sepeda, dan sit up.

Starting today gue udh mulai olah raga juga di week days. Cuma 30menit aja. Mudah2an bisa 3x di weekdays dan 2x di weekend *pasangikatkepala*

Kedepannya, selain nurunin bb gw juga pgn pola makan dan olah raga ini jadi lifestyle. Jadi ketika ada yg liat gw makan, dan bertanya “lagi diet ya?” Gw bisa menjawab “engga, ini memang lifestyle saya”

Hohohohohoho..somboooooooong! :p

Wes ah, doakan sayaaaa!!! 🙂

oktober 2011

oktober 2011