Pekanbaru trip

Jadi..wiken kmrn itu pertamakalinya gw ke pekanbaru naik pesawat. Duluuu pas kecil bgt kyknya pernah juga deh naik bis dr padang. Tp saking piyiknya gw ga bisa inget apa2.

Gw pergi untuk urusan kerjaan. Ada event yg harus gw supervisi.
Gw note bbrp hal nih yg menyebabkan cape mental kalo lagi tugas luar kota.

1. Turbulence di pesawat

Pas berangkat dari jakarta ada turbulence sebentar pas udh hampir landing. Tapi pas pulang ke jakarta lagi cuaca jelek bgt.
Sepanjang jalan gw stress abis2an. Sampe nangis juga. Hiks.
2. Sleeping trouble

Setiap kali supervisi event gw pasti tidur malam bgt krn bisa di venue samoe tengah malam buat cek persiapan. Trus subuhnya udh bangun lagi krn biasanya jam 6 event udh mulai. Jadilah gw tidur dgn tv yg nyala krn gw agak takut sendirian di kamar hotel. Gw set alarm hp dan juga minta wake up call hotel juga buat back up. Tp ttp tidur ga bs pulas krn takut kebablasan gak denger alarm.

3. Kejar kejaran ke bandara

Ini juga hampir selalu kejadian di stiap supervisi. Mungkin krn yg nganter udh tau kondisi kotanya jd mrk rada nyantei klo ke airport. Bisa satu jam sblmnya. Gak kayak di jakarta. Pesawat jam 2 siang, jam 11 udh jalan ke aiport. Alhasil di luar kota gw deg2an mulu takut telat sampe airport.

4. Event gak sukses

Ini udah pastilah ya. Pasti mentally blm bisa tenang kalau event blm kelar dengan sukses.

Itu diantara bbrp hal yg bikin cape mental. Kalo cape fisik mah udh pasti ada. Tapi terkadang cape mental ini loh yang lebih bikin capee bgt rasanya.

Mari kencangkan ikat kepala, krn minggu depan terbang lagi. Ganbatte! 🙂

image

Advertisements

New way of living

Sudah seminggu aku kerja di kantor baru. So, how was it?? Selama seminggu ini aku belum bisa cerita banyak ttg job description. Masih perlu belajar banyak dan belajar cepat, multitasking, thinking fast and execute fast.

Jadi aku mau cerita tentang major change-nya aja dulu, yaitu time management.

It has been crazee.

Tiap pagi jam 7, aku berangkat nebeng hubby ke kantornya. Sampe kantor hubby jam 8 aku langsung naik busway TJ ke Blok M. Sebenernya dr ktr hubby naik TJ ke blok cuma memakan waktu 30mnt. Tapi krn harus melewati halte transit harmony yg antriannya amit2, total sejam kemudian baru deh sampe kantor jam 9.

Sampe kantor setelah absen finger print, nyalain pc, bikin kopi deh di pantry. Terus lanjut kerja. Kalo ada meeting dgn klien maka lanjut pergi ke kantor klien. Klien ku yang skrg rada ajaib krn suka ngajak meeting pagi2. Bahkan pernah aku malemnya keluar jam 10 dr kantor, 10.30 pm nyampe rumah dan jam 6 pagi udh hrs berangkat lagi karena ada jadwal meeting klien jam 9 pagi. Saking buru2nya takut telat aku sampe turun di halte ratu plaza dan lari2 nyari ojek padahal seharusnya aku turunnya di halte terakhir, di blok M.

Sebenernya jam kerja di kantor itu flexible as long as hitungannya tetep 9 jam sehari. Tapi temen2 kantor ku tuh rajin-rajin banget. Kalo memang lagi banyak kerjaan mereka ya lembur. Magrib aja masih rame bgt lho.

Karena kheif lagi di Padang, hubby males juga di rumah sendirian. Plus dia kasian kalo aku pulang malam sendiri. So he decided to pick me up. Biasanya kita nyampe ke rumah udah jam 9 – 10 malem gitu. Ga pake ba bi bu lagi langsung tepar di kasur. Rumah jadi berantakan banget, gak pernah masak-masak lagi, baju pun di masukin ke cuci kiloan aja. Bener-bener deh..:)

Wiken spt skrg ini seharusnya kita hunting rumah yg aksesnya lebih dekat ke kantor. Maksimal 1 jam perjalanan. Tapi ternyata, gak kuku bok..! Badan remuk redam rasanya, kepala keliyengan. Bawaannya pengen nempel aja sama kasur.

Aku pernah tanya sama temen kantor yang udh punya anak batita juga. Mereka udah biasa pulang malem dan mendapati anaknya udah bobo. Ternyata mereka menyiasatinya dengan pergi siangan ketika jalanan udah sepi dan orang kantoran yg masuk pagi udah pada masuk. Mereka main dulu sama anaknya sampe jam 9an trus baru berangkat, sampe kantor jam 10.

Oke deh kalo gitu. Aku jd pengen cepet fit dan pengen cepet hunting rumah. Jadi gak tua di jalan dan bisa main lebih lama sama kheif. Doakan akyuu…:)

I made it!

Subhanallah walhamdulillah..
Akhirnya setelah sekian lama berdoa Allah mengabulkan juga keinginanku untuk pindah kerja. Dengan proses yang subhanallah lancar juga.
Berbekal info dari spupu, aku kirim cv dan beberapa hari kemudian di panggil untuk interview dengan direktur-nya. Interview pertamaku sejak tahun 2007! Interview yang lumayan sukses menurutku, walau ada beberapa hal yang seharusnya gak aku mention,haha. Tapi overall sih oke lah.
Beberapa hari kemudian aku dipanggil interview lagi. Tapi kali ini dengan subordinate si direktur yang kemarin. Lho kok kebalik ya? Ternyata itu cuma masalah pengaturan waktu saja. Interview kedua aku lebih siap dong, dan gak keceplosan ngomong yang gak penting, haha. Memang practice makes perfect ya book..:)
Beberapa hari kemudian aku di telpon oleh HRD-nya dan dia bilang dari beberapa kandidat, aku yang akhirnya terpilih. Pas denger itu aku tuh speechless banget. Ga tau musti ngomong apa. cuma bilang “iya”, “oo gitu” hihihi..Terus si mbak ngejelasin apa-apa aja remunerasi dan tunjangan yang aku dapatkan. Dan si akunya masih manggut-manggut aja.
Karena masih di kantor, aku langsung ngabarin spupuku dan hubby secara diam-diam gak pake loncat jingkrak-jingkrak. dan Pas pulang aku langsung ngabarin si mama di Padang. Alhamdulillah mama support aku.
Besokannya, aku datengin bos-ku -yang mana adalah om ku juga- untuk mengabarkan berita ini sekaligus pamit mau resign. Alhamdulillah dia juga ngijinin dan menyuruhku utk mempertimbangkan segala sesuatunya masak-masak.
Dan akhirnya tadi pagi aku kesana lagi buat tanda tangan kontrak kerja. So i guess it’s official now. Bye bye transportation field and welcome advertising world! Please be nice to me, will ya..:)