First 5K Race

image

image

image

Because Running race is only the celebration of my 4-days-in-each-weeks effort to stay fit. 🙂

Advertisements

How to buy running shoes with no drama

image

Suatu hari tiba tiba aja keinginan buat beli sepatu lari muncul dengan sangat kuat dan tak terbendung lagi. *haiyah

Apalagi setelah insiden pergelangan kaki belakang lecet gara2 pas treadmilan sabtu kmrn pake kaos kaki yang saking kependekannya bikin kulit kaki bersentuhan langsung dgn spatu. Akibatnya pas minggunya lari di outdoor jd gak nyaman dan cuma bertahan 2kilo aja. Gak kuat..sakiit.

Jadilah gw pgn beli sepatu lari yang decent. secara si Nike pink ini nyomot punya si mama dan sizenya pas2an banget.

Kemarin langsung cuss ke PP. Rencananya sambil nungguin Kheif ke Kidzania gw mau beli tuh sepatu. Udah googling2 dari malemnya.

Lansung ke tujuan yaitu Planet Sports. Niat awal mau cari Nike Lunarglide 4 yang konon oke buat lari dan oke juga harganya. Kalo beruntung bisa di bawah satu. Eh beneran ada dong. Lagi diskon 30% jadi dibawah satu. Tapiii..warnanya cuma item dan sizenya pas2an banget. Sepatu woman ukuran paling gedenya 8.5. gw 9 aja dong..dong..*nasib si kaki gajah* Akhirnya dikasi size cowok 41. Enak sih. Tapi kok ya tergoda pgn nyobain Adidas energy boost yang lagi hits. Krn Lunarglide nya gak diskon harganya jadi cuma beda 200rb sama si Energy boost ini. Ternyata enak juga. Ringan. Haduh dilema banget. Suka dua duanya. Tapi mengingat sudah punya Nike dan pengen nyoba Adidas, jadilah beli si Energy boost ini.

Tapiiii semakin malam gw semakin galau dan ga bisa tidur. Kayaknya ada yg ga bener nih. Kayaknya terlalu ngepas deh. Kaki gw kayak di kekepin. Teringat ucapan si spg nya klo teknologi techfit nya yang bikin rasanya kyk gitu. Ibarat kita pake celana stretch gitu. Ngepas dan ngikutin gerakan. Dan dese bilang nanti juga melar. Dan dese bilang sizing Adidas dari 40 2/3 langsung ke 42 agak ada 41 nya. Dan gw percaya aja. Itulah salah satu kedodolan gw. Padahal ya gw udah nyobain ke dua sepatu itu sambil lari lari keliling toko loh. Untung sepi. Tapi tetep ternyata itu semua gak cukup sodara sodara.

Jadi beberapa pelajaran yg gw ambil kalo mo beli running shoes:

1. Cari info dulu mengenai sepatu apa yang mau dibeli. And take your time. Coba dari satu toko ke toko lain. Kalo perlu dari satu mall ke mall lain. Jangan kayak gw karena gak sabaran dan keburu napsu jadi deh belinya pake drama.

2. Sebelum mencoba ukur dulu sepatu dengan alat pengukur yang ada di toko. Lalu minta 3 sepatu dengan ukuran beda. Ukuran tepat sesuai hasil pengukuran alat, satu nomer dibawah, dan satu nomer diatas.

Jadi kmrn gw percaya aja pas si mbaknya bilang klo stelah nomer 40 2/3 itu adalah nomer 42 gak ada no 41 nya. Tapi ternyata setelah tadi gw pergi untuk ganti size, spg yg beda dari yang kmrn juga bilang hal yang sama. Tapi anehnya pas gw pake sizing UK, gw minta cariin yang no 8 (yg beli kemarin UK size 7) ada loh! Nah. Kudu jeli nih sama sizing ini. Karena beda2. Alhamdulillah ada nomernya. Karena di toko ini cuma bisa tuker nomor. Gak bisa tuker tipe,merek atau warna. Kalo aja sizenya gak ada sayang banget kan. Secara harga sepatunya bikin gw berjanji pada suami gak akan belanja baju dan make up selama setahun :p *yakalibisa

3. Masih soal sizing, konon katanya beli satu ukuran diatas ukuran sepatu biasa kita.

4. Pas nyobainnya pake kaos kaki

5. Make sure ada ruang di ujung dan kiri kanan

6. Yang penting lagi..dengarkan kata hati. Kalo merasa gak nyaman apapun itu dont compromise. Spt menyesalnya gw karena mendengar kata spg nya bahwa nanti bakal melar. Ternyata sepatu lari ga bakal melar karena bukan dari kulit. Dan karena kaki bakal makin membesar ketika kita lari lari. Dont compromise, sekalipun sepatu itu lagi hits and we want it soo bad tapi klo ukurannya gak nyaman gak ada gunanya banget. *nunjuk diri sendiri*

7. Beli di malam hari. Karena katanya dimalam hari kaki kita membesar setelah dipakai beraktifitas seharian. Pantes semalam itu gw galau merasa ada yang gak bener nih.

8. Dan yang terakhir…bring someone to shop with you. Gw nyesel gak bawa pak suami. belakangan pas nuker nomer gw minta temenin, kirain bakalan pelik urusannya ternyata enggak..hihi. Tapi kalaupun tadi gak ada size gw, mau di ganti sizenya pak suami aja atau kalo ga ada juga mau di jual lagi aja. Trus mau beli Lunarglide aja makanya doi dibawa untuk bayarin temen diskusi. :p

Yukk lari lari dari kenyataan dengan lari beneran!  Cuz sometimes running is one of my distraction and stress release. Habis lari hati senang dan yang bikin gak happy gak dipikirin lagi..

Lahh..malah curhat..

*peace*

Merindu Lari

Jauh sebelum olahraga lari jadi ngetren seperti sekarang, gw udah lari duluan walopun cuma di treadmil 😀

Dulu tujuannya untuk mengimbangi diet penurunan berat badan paska melahirkan dan menyusui. Gw rutin lari di gym apartemen minimal pas wiken. Inget banget waktu itu mulai dari 45 menit jalan cepat, 15 menit lari (itupun ga bisa non stop) sampe akhirnya ke porsi lari yang lebih banyak dari jalannya. Plus ketika udah download aplikasi Nike+, bisa lari 5K itu rasanya seneng banget. Apalagi pas detik2 menunggu ‘mbak Nike’ ngomong “one kilometre..two kilometre..” dan seterusnya itu.

Okeh gw keenakan lari di gym. secara gak perlu panas-panasan. Bisa lari konstan tanpa perlu harus merhatiin ada siapa dia depan yang menghalangi track kita. Apalagi treadmill nya di lengkapi fan di depan muka. Jadi ada tiupan angin sepoi sepoi yang bikin keringat gak deres deres amat.

Tapi bukan berarti kerinduan lari di alam terbuka lenyap entah kemana juga sih. Pengen juga lari di outdoor track yang lapang dan bisa bikin lari dengan leluasa. Sempet nyobain lari malam di GBK. Lumayan enak walau masih harus berhati2 kalau ada mobil atau skater boy yang lewat. Pernah juga di Taman Jogging Kelapa Gading. Tracknya naik turun lumayan challenging. Tapi kekurangannya track kurang luas dan yang lari/jalan/sepedahan/dll nya ruame bok..sekali lagi musti aware banget sama keadaan sekeliling.

Well, sekarang gw udah siap siaga 45 untuk mulai lari lagi dan sedang menyusun strategi. Strategi dalam mencuri2 waktu lebih tepatnya. so far:

1. Kamis : sore/malam after office. lari di GBK

2. Sabtu : lari di Taman Jogging atau treadmil di gym rumah

3. Minggu : lari di Car free day Kelapa Gading (Sudirman jauh bok!)

Bismillah. Semoga bisa berjalan sesuai rencana. Apalagi pas wiken biasanya kita punya agenda kepentingan masing2. Setiap sabtu si papa maunya sarapan lontong padang sambil si mbak ke pasar Rawamangun. Pilihannya paling gw di drop di Taman Jogging atau malah sekalian gak ikut dam jogging di gym rumah aja. Dulu gw sering nih begini. Tapi kalo dipikir-pikir kasian juga pak suami dan anak gak ditemenin. 

Loh, kok repot? Kan masih ada siang dan sore?

Nah itu dia. kalo udah wiken itu kita jarang banget di rumah. Bawaannya pengen bawa si bocah jalan-jalan. Jadi sering banget tuh dari siang sampe malem di luar rumah terus pas wiken. Lagian buat gw pribadi, kalo olah raga tuh rasanya lebih enak di pagi hari.

Karena wiken udah deket, gw mau siap-siap nih :

1. running tee + pants + shoes

2. Download Nike+ lagi (karena sempet ilang hp trus lupa dulu username-nya apa)

3. Download lagu lagu penyemangat. Penting banget iniiih!

4. Topi lari adidas yang udah lama di beli tapi belum pernah dipake (buat lari outdoor)

Yuukk, cusssss…