Kontraksi dan keputihan

Emang ada ya hubungan antara kontraksi dan keputihan?

Seminggu belakangan di usia kehamilan 31/32 week perut gw sering banget kenceng terutama kalau lagi jalan. Bukan cuma jalan jauh dan lama macam ke mall, jalan dari kubikel ke toilet kantor aja kenceng.
Awalnya gw pikir biasalah kontraksi palsu Braxton Hicks gitu. Tapi kok ini hampir sepanjang hari ya, setiap gw jalan. Dan notice juga kalo akhir akhir ini panty sering rada basah. Lagi lagi gw pikir vaginal discharge di trimester tiga ini wajar.
Sampe akhirnya gw mulai parno dan whatsapp dr. Cepi. Katanya gak wajar kalo terus menerus begitu dan gw disuruh banyak istirahat.
Sebenernya gak ada rasa sakit sih. Cuma gak nyaman aja kalo jalan. Apalagi kalo jalan dengan kecepatan normal. Enaknya jalan pelan pelan sepelan siput dan kura kura. Tapi jadinya gw malah jadi tontonan publik dikira udah mau lahiran kali.
Akhirnya Jumat malam kemarin gw bela2in ke dokter sendiri naik taksi dari kantor saking gak sabarannya. Padahal jadwal kontrol gw besok hari sabtunya.
Waktu cerita ke dokter, ditanya apa gw ada keputihan. Gw bilang aja iya. Lebih sering keluar vaginal discharge gitu.
Setelah USG dan liat kalo si baby baik baik aja. Dokter langsung nyuruh bersihin keputihannya.
Wadooh skrg banget nih? I’m so not ready. Tau tau si suster udah membimbing gw utk lepas bawahan dan duduk di kursi itu lohh yang ada penyangga kaki kiri dan kanan. Huaa..akyu maluu…
Itu bukan kali pertama sih gw duduk di kursi ‘ajaib’ dan di ‘obok obok’ sama dokter laki. Bulan februari lalu gw juga pap smear sekaligus lepas spiral dengan dokter dara di RS Siloam Semanggi. Tapi waktu itu mental kan udah siap ya bok. Beda dengan kemarin itu yang tiba tiba aja. Di masukin cocor bebek lagi, dibersihin dalem vaginanya dengan kasa plus betadine dan terakhir dimasukkan obat anti jamur Canesten ke dalam vagina.
Entah karena gw ga siap dengan itu semua rasanya kok lebih sakit dari biasanya. mungkin karena gw ga bisa relaks dan melemaskan panggul. Gw juga sampe nanya ke dokter emang boleh ya ibu hamil ‘di obok obok dalamnya’ gitu. Dokter jawab boleh aja apalagi memang begitu prosedur penanganan keputihan supaya tidak menjadi infeksi dan menjangkiti kehamilan. Iya deh nurut aja.

Setelah itu gw jadi bisa membandingkan pengalaman di RS Siloam dengan dokter Dara dan di RS Bunda dengan dokter Cepi.
Kalau di Siloam, ketika diminta untuk melepas bawahan (dan daleman) pasien akan di beri rok denga pinggang karet elastis. Duduk di kursi ‘ajaib’ itu lalu sekat di turunkan. Jadi pasien gak bisa liat muka dokter begitu juga sebaliknya. Ketika spiral sudah lepas dokter cuma memperlihat bahwa spiral itu sudah lepas dari samping. Setelah selesai dokter lantas pergi duduk kembali ke mejanya dan suster membereskan pasien sampai berganti baju kembali. Jadi datang dan perginya si dokter gak keliatan oleh pasien karena ada sekat kecil itu. Jadi gak malu ataupun nervous deh.
Gw rasa hal ini baik untuk di implementasikan oleh RS lain.

Kalau di Bunda kemarin gak di kasi rok dan gak ada sekatnya. Malunya sampe sekarang bok!
Jadi bercita cita deh nanti kalo pasang spiral mau di RS Siloam lagi dengan dokter Dara.

#32 weeks : di resepin obat penguat Duvadilan 20mg

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s