Officially Asthmatics

Sejak Kheif di claim dermatitis atopy yang mana potensial terkena asma, gw gak nyangka kalau akan benar benar terjadi di usianya yang masih kicik 4.5 tahun ini.

Selama ini memang kalau dia batuk pilek selalu gw tandem obat nya dengan salbutamol, bronchodillator untuk melebarkan saluran napas yang menyempit. Karena kadang kalau pilek tidur malamnya suka agak bunyi dan tarikan napasnya agak pendek. Gw bahkan pernah begadang gak mau tidur krn takut kalo dia tiba tiba sesek banget dan out of breath. yang mana sekarang gw baru tau kalo saat itu tuh dia udah kena serangan asma. Dasar gw kebanyakan nonton sinetron kali yak, jadi taunya serangan asma itu kalo udah kayak sesek parah gitu. Dodol banget deh gw 😦

Nah kenapa sekarang official alias resmi asma? Karena itulah yang di bilang dokter. Saat Kheif dibawa ke IGD H-1 lebaran kemarin 😦

Awalnya gw stuju bawa Kheif ke IGD cuma untuk menyenangkan hati si mama alias oma-nya Kheif yang udah bawel banget bilang bahwa batuk dan tarikan napas Kheif udah gak ‘wajar’.

Saat itu memang ada yang gak biasa. Kheif batuk batuk terus gak berenti berenti. Dan batuknya batuk kering. Gak pernah pernahnya dia batuk non stop begitu. (Yang mana skrg gw baru tau kalau itu tanda2nya serangan asma juga). Apalagi saat itu Kheif gak sedang tidur jadi suara wheezing atau berisik ngik ngik nya gak begitu kedengeran.  Walo si oma keukeuh bilang dia ngeh dengan wheezing dan tarikan napasnya yang berat. Sedangkan gw menganggap si oma lebay banget. Karena asli saat itu gw pikir Kheif cuma batuk pilek biasa. Dan gw sempat sebel karna si oma gak mau sabar nungguin batpilnya sembuh stlh bbrp kali minum obat. Duhh..gw nyesel banget sekarang. How can I be that stupid! 😦

Long story short, setelah 3x inhalasi di IGD RS Mitra Keluarga Kelapa Gading dan suntikan anti radang, dokter bilang harus di opname. Dan kita pilih untuk opname di RSAB Harapan Kita karena disana setidaknya kalaupun gak ada dokter spesialis anak,  pasti ada residennya. Tapi Alhamdulillah dokter konsulennya dokter anak dan visite setiap hari selama 2 malam Kheif disana. Bersyukurnya lagi dokternya adalah dsa sub spesialis respiratology. Cucok banget deh penyakitnya Kheif. Dokter cantik, baik dan ramah banget dr. Retno Widyaningsih praktek pagi di Harkit dan prakter sore-malam di Mitra Kel Klp Gading! Alhamdulillah..memang jodoh nih..deket rumah 🙂

Setelah malam takbiran, lebaran day 1 dan day 2 di RS alhamdulillah lebaran day 2 udah boleh pulang.

Abang Kheif udah pemberani banget deh. Ditusuk tusuk untuk nyari vena nya dan baru sukses di tangan suster ke2. Pasang infus, di nebu dan minum berbagai obat. Alhamdulillah gak nyusahin dan sangat cooperative.  Mama and papa are so proud of you.

Special thanks juga buat Oma Etty. Karena sbg mantan perawat rumah sakit dia banyak ngasih tau ini itu dan mastiin udara ga masuk ke selang infus. Ada anty Dinda si mahasiswa FK dan Oma Is yang dokter. Jadi Kheif sakit pas lebaran itu justru bukan wrong timing dong yah. Tapi sebaliknya saat ‘tim medis’ nya ada semua.
How we miss you the most at this moment Opa Am.

image

image

image

image

image

Sehat sehat selalu ya sayang mama…

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s