Bencongan abis

…deh gue. Dulu gue pernah bilang kalo diumur yang masih cilik ini Kheif belum perlulah pergi liburan jauh-jauh keluar kota apalagi ke luar negeri. Karena menurut gue dia masih belum bisa inget si liburan tsb.

Dulu sekitar tahun 1996, gue pernah ke Singapore sekeluarga. Dengan bawa my baby sister yang umurnya baru 3tahunan. Selama disana dia cranky berat. Gak mau jalan. Maunya di gendong. Dan gendong nya cuma mau sama mama dan gue. Ga mau sama bokap -___-” Dan setelah bertahun2 kemudian kita ceritain, dia cuma senyum gak inget sambil blg “masa iya sih aku dulu begitu?” Minta di tabok! wkwkwkwk…

Kejadian lagi di tahun 2003, gue ikut tante pergi ke Singapore. Sepupu gue (anak si tante) ikut dengan membawa 2 orang anak balitanya. Nah itulah alasan kenapa gue juga di ajak. Buat jadi nanny tambahan,bok! Hahahaha…

Dari perjalanan itulah gue melihat bahwa anak2 balita belum bisa terlalu menikmati perjalanan. Well, at least not as much as adults enjoyed the trip. Kalo laper, capek dan ngantuk bisa cranky berat. Belum lagi kalo sakit atau muntah, dsb. Kasiaaan. Jadilah gw berpikir kalo gak perlu2 amat ga usah pergi dulu deh. Ntar aja tunggu gedean. T

Etapi…tapi…godaaan pun dateng. Tiba2 si papa dateng membawa wacana liburan karena msh ada jatah tiket gratis dari kantornya. Memang di kantor si papa dapet jatah tiket PP ke semua destinasi maskapainya sekali setiap tahunnya. Nah kebetulanlah yang tahun ini belum kepakai.

haduuuuuh..cobaan bgt gak seeeh…Bisa holiday on a budget bgt! hahaha..mak irit dot com deh. Tiket gretongan udah ada. Kota tujuan bisa pilih.Bisa pilih kota yg ada sahabat atau sodara, lumayan kan ngirit biaya hotel, hihihihi. Trus bisa susun itinerary yang children friendly. Resikonya ya gitu deh. Ga bisa pergi dari pagi sampe malem. Musti pinter2 ngatur waktu spy baby gak kecapean.

Whoaaaa makin gak kuat iman.

Trus kemana dong??

Pilihan pun di persempit. Kota tujuan musti merupakan kota destinasi si maskapai, oke untuk liburan dan ada rumah sahabat/sodara. Dan pilihanpun menjadi either Bali atau Singapura. Duh pilihan yg sulit.
Leyeh leyeh di Ubud dan merasakan hangatnya pasir pantai bener2 bikin sakaw. Tapi hasrat pengen nongkrong2 cantik di pinggir Singapore river dengan sahabat cantikku si @magicwand_a juga tak terbendung! Apalagi paspor Kheif baru aja jadi. Plus si papa belum pernah eksplor singapore. Mmmh,apakah ini pertanda?? ๐Ÿ˜›

Pe-er berikutnya adalah memilih tanggal cuti. Ini nih yang agak rempong. Musti menyesuaikan dengan ritme kerja di kantor. Apalagi di kantor si papa, baru bisa cuti kalo sedang low season. Oh well, ga masalah deh kapan perginya. Kalo belum dalam waktu dekat ini berarti masih dikasih waktu untuk prepare ini itu. Ngerencanain dan bikin itinerary-nya aja udah bikin seneng ๐Ÿ™‚

Well, baiklah kita tunggu saja gimana jadinya nanti. Apa iya kita bakal jadi pergi? Trus jadinya pergi kemana? Dan kapan? Insha Alllah aja yaaaah….:)

Advertisements

2 thoughts on “Bencongan abis

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s