Alergi Kheif: Suatu pagi di bunda

Akhirnya tadi pagi berangkat juga kami ke RSIA Bunda Menteng untuk konsultasi dgn dr.WJ,SpA setelah sekian lama pengen kesana tp selalu gagal. Ada aja halangannya. Mau dtg, pas di telp harus daftar 3hr sebelumnya lah,hari sabtu ga trima pasien baru lah,sampe si papa yang males-malesan bin ogah-ogahan setiap kali aku buka wacana untuk bawa ke Kheif ke dokter itu. Mungkin krn si papa udh sering bgt ijin buat anter ke dokter,jd agak gak enak jg sm org kantor. Tapi bodo! Soalnya kan aku yg lbh sering sm kheif dan menyaksikan betapa gak nyaman dan tersiksanya dia krn alerginya itu. Garuk sana garuk sini,grusuk sana grusuk sini.Terutama kalo mau tidur,rewelnya minta ampun.

Kheif udh dibawa ke bbrp dsa tp ya msh gitu aja. Pas dpt info klo dr WJ ini mendalami sub alergi,lgsg deh pgn nyoba ke dia walopun jauh dr kelapa gading ke menteng,demi anak.

Sabtu kmrn aku juga dah telp kesana,tp ga bs krn sabtu dr ga trima pasien baru dan aku dijadwal utk hari Rabu krn senin pun udh penuh T_T

Tapi aku gak tahan bgt.Udah stres berat liat Kheif. Minggu malam juga baru bobok jam 12 krn sibuk nangis kejer. Gak ngerti knp,entah flu-nya ataukah gatel-nya.

So,aku putusin buat go show ke bunda hari senin kemaren. Jam 7 dari rumah. Aku n mbak gak mandi,Kheif jg mandi ‘kucing’ aja.Cm papa doang yg mandi πŸ˜€

Sepanjang jalan aku dag dig dug resah gelisah gundah gulana takut gak diterima dan disuruh plg. Perjalanan berasa lamaa banget.

Akhirnya jam 8am sampe juga disana. Dan bener aja dong, gak diterima sodarah sodarah..dan ditawarin ke dsa lain. hiks! Langsung aja aku kekeh sumekeh pake tampang memelas dan ‘devastated’ dan akhirnya si suster ngijinin. “Sekali ini aja ya, bu. Besok-besok daftar dulu”.Β  huffff,akhirnya!

Dan menunggulah kami disana.Dari yang tadinya sepi sampe jadi rameee banget. Sambil nunggu, sambil aku bete berat. Kesel karena kok begini banget ya pelayanan kesehatan di Indonesia. Kok dokternya sombong banget sampe ngebatesin pasien segala. Malah waktu ‘ngemis’ ke susternya juga si suster sempet bilang “Kami mau aja bu naro ibu di waiting list, tapi ini tadi dokternya udah bilang kalo dia gak akan lama karena mau pergi ada urusan. Nanti klo ibu udah nunggu tapi akhirnya ditinggal pergi dokternya ibu jangan marah sama kami ya. Soalnya pernah kejadian gitu bu dokternya pergi”. Deziiiig…hebringlah nih dokter.

Jam 10.30am. Akhirnya giliran Kheif dateng juga. Kita bertiga masuk, mbak nunggu di luar. Kesan pertama, usia si dokter kayaknya diatas 40an tapi dibawah 60th. Orangnya lumayan ramah. Kheif di baringkan di kasur di depan si dokter dan di periksa pake stetoskop dan periksa lidah.

Pas masuk aku langsung aja nyerocos kalo Kheif ini lagi flu dan dia dermatitis atopik. eh dokter malah nanya “ibunya dokter ya?” mmh, dia tulus nanya apa nyindir ya :p. Aku jawab aja “engga dok, opa nya yang dokter.” Si dokter mulai keliatan antusias, “oh ya?” Aku: “iya, dokter anak juga. Tapi di Padang, dok.” Dokter: “Siapa namanya?” Aku: “Dr. AA, dok” Dan si dokter tampak manggut2 sambil keliatan berusaha mengingat-ingat.

Terus mulailah kita konsultasi. Si dokter menjelaskan ini itu nya tentang alergi. Dia juga kasih selembar kertas foto kopi berjudul ‘Dietary Intervention of Food Allergy’. Isinya adalah daftar makanan-makanan yang boleh dan yang gak boleh di makan oleh Kheif dan aku. Loh kok aku juga? Iya, karena Kheif masih asi berarti dia masih makan melalui aku. Apapun makanan yang aku makan, berarti dia ikutan makan juga. Bahkan ekstrimnya aku makan untuk dia! Hehe lebay. Padahal makan untuk berdua,ding.

Sebenernya apa-apa yang dokter bilang kurang lebih aku udah tau *ciye sombong* karena aku udah dikasih tau Opa-nya Kheif, Oma Is yang spesialis kulit, dokter sebelumnya, dan dari baca-baca sana sini.

Tapi ada juga yang aku baru tau. Pak dokter sempet tanya, siapa di rumah yang gampang kena flu? Jawabannya ada si Papa. Lah apa hubungannya ya? Ternyata, kalo alerginya itu karena makanan, alerginya hanya akan jadi alergi ringan. Tapi kalo udahlah alergi dan kena flu, si anak itu alerginya bakal memburuk dari biasanya. Oalahhh, pantes itu eksim di mukanya Kheif betah banget nemplok di sono. padahal udah dikasih salep dsb.

Yang bikin sedih juga adalah karena feelingku bener. Pak dokter juga mengakui kalo alergi Kheif itu termasuk golongan yang gak ringan alias berat, huhuhu poor my baby.

Sebelum pulang, dokter ngeresepin obat flu. Tapi beliau bilang kalo flu nya gak parah gak usah di kasih. Nah, kheif memang ga begitu para, Alhamdulillah. jadi kita gak tebus deh resepnya.

Terakhir dokter bilang coba dulu hindari makanan2 yang ada di dalam daftar tsb dan sebulan lagi kontrol lagi ke pak dokter. Dan rencananya kita mau ke praktek malamnya aja di rumahnya di Benhil biar gak musti daftar 3hari sebelumnya! hehe.

Oh ya, pak dokter juga sempet nanya lagi ttg opa-nya kheif. “papanya dosen,ya?” aku:” iya dok”. “Di bagian apa?” dokter nanya lagi. Aku:”di infeksi,dok” dokter: “oh,infeksi tropik ya..” Aku:”iya dok”. hmmm, seneng juga ditanya2 setelah di beberapa dokter sebelumnya responnya biasa2 aja pas tau opa-nya kheif dsa juga :p

Bagaimana kesanku?

Memang segala sesuatu ada plus minusnya ya. Kalo minusnya bete bgt klo udah urgent tp musti daftar dulu, ngantri lama pulak. Tapi plusnya pak dokter ini nyante bgt. Ga ada kesan kita tuh diburu2. Jadi konsultasinya juga lebih enak. Sayang aku lupa bikin daftar pertanyaan. Jadi pas udah pulang tiba2 ada aja yang keingetan belum ditanyain. Tapiiii, aku ga hilang akal. aku liat dia pake blackberry. Wah pasti terkoneksi ke emai nih. Langsung aja aku email nanya ttg gasol buat anak alergi kyk Kheif. Dannn, dibales aja doongg. Katanya boleh makan gasol beras merah dan putih. yeay!

owkay, back to the doctor’s room,

Akhirnya gak sampe setengah jam kita keluar dr ruanganya dan lgsg menuju kasir. Aku gak bawa cash *kere mode on* dan siap2 ngeluarin kartu debit. Pas aku kasih ke mbak kasir, si mbak bilang “maaf bu, pake debit minimal 50.000”. Aku: “looooh,emangnya berapa mbak?” Mba kasir menjawab: “empat puluh ribu, bu”

deziiiiiig

aku baca kwitansi:

konsultasi dokterΒ Β  Β –

adm rumah sakit rp. 40.000

Subhanallah, Allah maha besar. Blessed the doctor ya Allah..and forgive me for i have sinned…

Advertisements

8 thoughts on “Alergi Kheif: Suatu pagi di bunda

  1. ini_dhita says:

    gue jg pernah ke dokter itu..dan sama juga dikasih kertas berlembar2 daftar yg blh dimakan dan tidak. jadi sbnr nya ga tau jg azka alergi nya apa.

    aku ga sepenuhnya ikutin sih. jadinya tiap cobain makanan kl merah2 di stop. kl ga merah2 ya lanjut. jadi aku cari2 sendiri penyebab nya apa. cm azka kan alergi nya ringan. kl kheif mungkin emang lbh baik dihindari semua yg di kertas itu ya huhu

    demii anakk demii anakk..rela ya ga makan macem2 πŸ™‚

    • windy syukri says:

      oh yaa?? wow samaan πŸ™‚ iya bu, gw jg pgn nyari penyebabnya kyk gitu. tp bingung sendiri jadiya. pdhal rasanya smua itu dah gw hindarin tp teteeep aja merah2. jd ga tau pasti makanan yg mana yg bikin alergi. tp di paling bawah dokternya tulis, ada group makanan yg total di hindari, dan yg boleh tapi sekali2 aja. tapi klo udah umur setahun baru deh dicoba lagi makanan itu. istilahnya di provokasi gitu. sayang anak..sayang anak…hehehhe

  2. Tissa says:

    That’s the beauty of being related to a doctors win especially doctors children.. where ever u go,they just somehow feel related πŸ™‚ Mudah2an kheif cepet reda D.A.nya ya..cium dr t.tissa :*

    • windy syukri says:

      hehehe iya Alhamdulillah..
      klo kata tante gue yang suster, memang diantara dokter2 itu kyk ada ‘kesepakatan’ ga tertulis bahwa klo ke sejawat itu ga narik biaya πŸ˜‰ *dokter gigi jg gitu kan, klo ke temen?* πŸ˜›

  3. wanda says:

    woohoo digratisin, alhmdlh πŸ™‚ dokternya baek ya. kl lagi butuh, memang sebel bgt pasien dibatasin. tp kl ga dibatasin, pasiennya bisa membludak & dokter jd buru2 mriksa tiap pasien krn ga cukup waktu…btw,kok lo bs tau email dokternya sih?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s